Chill Out ~~ ^_* (kalau tak suka lagu boleh stop kt atas ni)

new updated!


new n3 :-)

# Hot And Cold (Bab 5)
# Hot And Cold (Bab 4)
# Hot And Cold (Bab 3)

* my new email (YM, FB) :"carl_aryana89@yahoo.com"

(^__^)

(^__^)

Kalaulah Hot n Cold dapat peluang ke untuk ke versi cetak.. apa kata kalian?

Friday, February 3, 2017

Hot And Cold (Bab 4) (Reedit)

“MANA pulak bebudak ni? Hari ni kita habis kelas sama kan? Budak KE,PDG,PGM dengan PGP tak keluar ke? Dah lama kita tunggu ni.” Aryana merungut perlahan. Dia dan Bella kini sedang berada di kantin sekolah menunggu kepulangan kawan-akawan yang lain dari kelas.
“Tu lah pasal. Biasanya diorang yang tunggu kita.” Bella melabuhkan punggung disebelah Aryana. Kedudukan mereka ketika ini betul-betul menghadap longkang. Nasib baiklah longkang bersih. Takde air. Selesa sikit nak memandang. “Kenapa hari ni lambat pulak?”
“Ada extra class apa. Tapi kelas kan lain-lain. Takkan nak extra class serentak kot?”
“Serentak?” Bella kuis dagu. Memikir. “Macam tak logik. Tapi boleh jadi logik.”
Aryana yang melihat gaya temannya itu, ketawa sekejap.“Jawapan tak membantu langsung.” Bahu Bella ditolak. “Bell. Agak-agak kan, Bat ingat tak nak sampaikan pesan aku dekat mamat bajet cool tu ? Uih! Kalau dia tak bagitahu, memang naya aku.” Aryana pandang Bella disebelah. Harapan dia untuk Batrisya tak lupa akan pesanan dia pagi tadi sebelum mereka berpecah untuk naik ke aras kelas masing-masing lepas habis waktu rehat sangat tinggi. ‘Nasib baik la Bat satu kelas dengan 'budak tu'. Tak perlu la aku susah-susah cari dia. Masa dengan tenaga aku pun tak terbuang dengan sia-sia.’ Tengok muka dia pun aku aku bengang! Ni pulak nak bercakap. Memang tak ah!
“Insha-Allah. Confirmed Bat sampaikan rindumu untuknya.”
“Oi! Kau...” Laju lengan Bella ditepis bila kawannya itu dah melalut ke laut.
Pecah gelak. “Gurau je pun.”
“Gurau tak gurau sangatlah. Kelakarnya tak langsung.” Bibir mencebik lebar. Sungguh dia tak suka Bella bergurau serupa itu.
“Tapi aku sebenarnya macam susah nak jamin yang pesanan kau akan sampai...”
Mendengar ayat tergantung itu, Aryana terus berpaling mencari muka Bella. Terangkat sebelah kening dia. “Kau jangan doa macam tu, beb. Seriau dah aku ni.” Jantung jadi kecut tiba-tiba. Hati mula rasa  tak sedap.
“Kau bukan tak tau.  Bat tu kan jenis yang pelupa sikit.”
Kedengaran jelas ditelinga sendiri nafas yang dihela dalam-dalam. “Tak sikitlah. Selalu aku rasa. Banyak pelupa dia tu.” Kedua-dua lutut ditarik rapat pada dada. Dagu ditongkat pada lutut. Sambil mata menjeling langit yang biru. “Actually aku pun tak yakin jugak. Adoi! Macam mana ni?” Dia sembamkan pulak muka pada lutut.
“Aku rasa dah sampai masanya.”
Suara Bella buatkan dia mendongak. “Untuk apa?”
“Untuk kau bertawakal.”
“Bell...” Dia sembam balik muka pada lutut. Gundah gulana amat hati dia waktu ini.
Yo!” Sapa Arissa yang muncul tiba-tiba dari belakang.
Disebelah Arissa pula ada Juwana.“Lama korang tunggu?”
“Tak berapa nak lama sangat. Setengah jam je.”Walaupun senyum, jawapan Bella kedengaran sangat sinis.
Ketawa pecah dari dua ulas bibir.
“Ala... sorry ah. Aku pergi bilik guru. Ada hal kelas sikit. Maklumlah, aku kan penolong ketua kelas.” Arissa melemparkan sengihan. Memang betul dia baru saja balik dari bilik guru. Baru lepas jumpa dengan Cikgu Suriani selaku guru kelas Pengurusan Makanan(PGM).
Well... Aku kan kawan kepada penolong ketua kelas. Faham-faham aje lah. ” Selit Irwana yang turut menemani Arissa ke bilik guru.
It’s okay. Bukan tak biasa sesi tunggu menunggu ni. Korang lambat, kitorang tunggu. Kitorang lambat, korang tunggu. Eh, mana Bat dengan Uni?” Mata melilau ke sekeliling. Kehadiran Murni-Irwana di situ masih tak berjaya menghalau rasa resah dia sekarang ni. Aryana jadi tak boleh nak duduk diam.
“We’re here.” Batrisya bersama Murni yang muncul entah dari mana menyahut. Bila masa dia berjalan ke sini pun tak tahulah. Tetiba je ada.
“Rindu amat ke?” Murni membetulkan tudungnya.
“Rindu sangat! Hari-hari menghadap pun tak pernah surut rasa rindu tu.” Balas Bella dengan nada penuh puitis sebelum satu cebikkan lebar dia kupaskan dibibir.
Tergelak yang lain melihatnya. Sangat tak cute!
“Bat!” Bergegar tiang-tiang kantin dengan jeritan Aryana. Nampak saja muka Batrisya, terus dia berdiri. Lengan budak perempuan tu diruntun. “Kau dah sampaikan pesan aku belum?” Batrisya dipandang dengan penuh harapan.
Batrisya terkedu sekejap. Blur jadinya sebab tiba-tiba dia disergah.
“Kau jangan kata tak!” Tukas Aryana keras bila dilihatnya Batrisya terkulat-kulat.
“Ya Allah!” Ternganga gadis itu bila otak dia menangkap sesuatu. “Sumpah Put! Aku betul-betul lupa. Betul!” Kedua-dua tangan diangkat tinggi. “Lupa sungguh!” Dia mengangguk berkali-kali, mengiyakan yang dia betul-betul terlupa untuk sampaikan pesanan Aryana kepada Carl.
Bahu Batrisya dipeluk.“Why, Bat? Why? Why did you do this to me?” Dia menggumam dibahu temannya itu. ‘Patut la aku rasa tak sedap hati.’ Huk.Huk. Huk. “Habis tu macam mana ni? Mana nak cari dia? Time kelas dah habis. Bersih bengkel petang ni. Karang dia tak datang memang nahas la aku dengan Inchek Hamzah.” Bahu Batrisya dilepas. Aryana berjalan ke hulu ke hilir di depan kawan-kawannya pulak. Sambil tangan memicit kepala memikirkan bagaimana cara untuk dia selesaikan masalah yang satu itu. Walaupun satu tapi berat amat rasanya beban yang ditanggung.
“Put.” Suara Murni kedengaran seperti berbisik.
“Tanak kacaulah, Uni. Aku tengah serabut ni.” Respons dia tanpa menoleh ke arah kawan-kawannya walau sesaat pun. Dia lebih suka meneruskan perbuatannya dengan berjalan ke hulu hilir.
“Put!” Murni nampaknya tak mahu mengalah. Dipanggil Aryana lagi sekali. Kali ini dengan nada agak tegas.
Akhirnya, dia terpaksa mengalah. Dia menoleh ke belakang mencari muka Murni. “What?”
“Tuuu...” Muncung Murni terarah pada surau sekolah.
“ Nak jemaah dekat surau dulu?” Soal Aryana dengan muka toya.
        “Nak. But after.”
After what?”
Cup! Cup! Aku rasa aku dah faham apa maksud Uni.”
“Dah kenapa pulak kau ni, Wana?” Kalau tadi tenungan tak faham dia lontarkan pada Murni, kali ni Irwana pulak mendapat tenungan itu.
         “Tuuu...!”Murni dan Juwana bersuara serentak seraya muncung mereka menunjuk ada sebatang tubuh yang sedang tunduk menanggalkan stoking di tangga surau.
“Haaaa...” Bella, Arissa dan juga Batrisya masing-masing dah kupas senyum sebaik saja memandang ke arah surau. ‘Patutlah beriya sangat Murni tunjuk situ tadi.’
“Erk?” Reaksi dia sebaik saja maksud Murni dan Juwana berjaya diselam. “So?”
So?” Bella bercekak pinggang. Tak percaya itu jenis tindak balas yang diberikan oleh Aryana. ‘Tadi bukan main dia menggelabah sebab Bat terlupa nak sampaikan pesan dekat Carl. Tapi sekarang bila dah ada depan mata, macam tu pulak jadinya?’
“Takkan aku kena pergi jumpa dia?”
“Dah tu?”
‘Eesh! Nyampahnyaaaaaaa.’ “Taknak....” Dia mula merengek. Tapi rengekan dia terhenti bila otak tetiba disapa sesuatu. “Bat, kau kan classmate dia.”
“Okey. Aku classmate dia. Maka?” Batrisya angkat kening sebelah.
Aryana menyengih. “Maka... apa kata kau tolong pergi bagitahu dia?”
“Kenapa mesti aku?”
“Sebab aku suruh kau bagitahu tadi, kau lupa. Tapi sekarang kau dah ingat. Dan dia pun dah ada depan mata kau. So...”
“Oh. No...no...no... Tadi kau kirimkan aku pesan sebab kebarangkalian besar kau tak dapat jumpa Carl dekat sekolah. Sebab itu aku setuju untuk tolong sampaikan pesan. Tapi aku terlupa. Sorry about that. But, sekarang ni kau dah terjumpa dia. Dah nampak dia dengan jelas sekali. Dekat pulak tu. Maka, apa kata kau pergi inform dekat dia sendiri?”
       “Alaa... Kau kenal dia. Sebab tu la aku minta kau pergi cakap dengan dia.”
“Kenal. Tapi dia tak bercakap dengan aku. Aku pernah bagitahu kan before?” Batrisya pandang muka Aryana dalam-dalam. “Sorry beb. The answer is no! Kau pergi la cakap sendiri.” Sampai ke sudah Batrisya tidak setuju dengan cadangan Aryana.
“Habis tu macam mana ni?” Tangan disilangkan ke dada.
“Aku rasa better kau pergi sendiri cakap dengan dia. Lagipun Cikgu Hamzah suruh kau bagitau dia kan?” Arissa yang hanya dia memerhati sejak tadi terus mencelah.
Aryana diam sejenak. Mengetap bibir, berfikir. “Kalau... aku tak nak?” Tutur dia perlahan.
“Let me remind you about something. Inche Hamzah kesayangan kau tu susah nak consider dengan student tahu?” Irwana pula menyampuk, mengingatkan. ‘Apalah susah sangat kau nak pergi bercakap dengan Carl tu, Put oi?’
“Setuju!” Serentak  empat yang lain bersuara. Turut mengiyakan peringatan Juwana.
Dia merengus dulu sebelum tolak muncung ke depan. Lepas agak lama cadangan kawan-kawan ditimbang dengan sebaik mungkin akhirnya, dia buat keputusan. “Okey, fine! Aku pergi.” Dengan ayat itu langkah diatur menuju ke surau.
Bella, Juwana,Batrisya, Murni dan Arissa tak menurut. Mereka memilih untuk terus berdiri di situ. Memerhati dari jauh.
Setibanya di hadapan surau, Aryana menoleh ke kiri dan kanan. Melilau pandangan dia. ‘Eesh! Dah ke mana pulak dia ni? Baru tadi je aku tengok ada kat sini. Dah hilang pulak!’
         “Ambik wuduk!” Maklum Bella yang berdiri dekat kantin, memahami apa yang berada difikiran Aryana.
‘Eh? Patutlah.’ Aryana cover malu. “Tahu.”
“Yelah tu...”
Berpatah balik ke arah kawan-kawannya. Takkan dia nak tunggu depan pintu masuk surau. Itukan laluan masuk bagi lelaki. Hampir lima minit menunggu, akhirnya gerangan yang ditunggu muncul di depan pintu masuk surau.
         “Hah! Dia dah datang. Pergilah cepat.” Bisik Murni bila melihat Aryana masih teragak-agak.
“Kejap lah.”
“Cepat!” Seraya itu, Bella menolak tubuh Aryana ke depan bila Carl mendekati pintu surau.
“Opocot pak lebai!” Aryana menekup mulut bila dia tak sempat mengawal latah yang keluar dari bibir. Lepas tu pipi terasa merah sebab malu. ‘Kau melatah macam mak nenek depan dia kenapa, Put?’
  Carl nampak tersentak dengan kehadiran Aryana secara tiba-tiba itu. Wajah Aryana direnung dengan penuh tanda tanya. ‘Dah kenapa tetiba menjelma dekat sini? “Ehem...” Carl berdehem bila Aryana masih berdiri di situ tak bersuara.
“Err...aaa...ermmm...” ‘Apehal tak boleh cakap ni?’ Dia menoleh kebelakang mencari teman-temannya. ‘Wah, berani betul diorang tinggal aku kat sini.’ Bebel Aryana dalam hati bila melihat lima sahabatnya berada lebih kurang 10 meter darinya. Dah  tu masing-masing tengah tersenyum penuh makna pulak tu. Haih!
Can you make a move? Aku nak masuk.” Carl mula buka mulut bila Aryana hanya membatukan diri. Macam patung dekat tugu negara.
Aryana angkat kepala mencari mata Carl. Mak ai! Tinggi bebenor mamat ni. Aku yang sedia tinggi ni pun paras bahu dia je?
“Datang sini semata-mata nak ukur beza tinggi kita ke apa?" Carl angkat kening bila mata redupnya bertentang dengan mata bulat Aryana.
Gulpp! ‘Dia ni spesis boleh baca fikiran orang ke hapa?’ Dia berdehem sekali sebelum buka mulut. “Err... ermm... Petang ni...”
Kedua-dua tangan disilang ke dada. Menunggu apa yang nak disampaikan oleh gadis itu.
“Denda... pasal tadi... kena buat petang ni.” Terasa payah untuk mengatur ayat. Dan dia tak tahu kenapa.
“Lagi?” Soal Carl dengan muka tenang.
‘Lagi dia tanya? Eesh! Tak habis-habis dengan gaya cool entah apa-apa dia tu. Sedut nafas dalam-dalam. “Cikgu Hamzah suruh sampaikan pesan dekat kau ni. Kita kena bersihkan bengkel petang ni lepas waktu prep. Cikgu nak kita ada dekat bengkel tepat jam 5 petang ni. Cikgu cakap kalau tak datang dia akan kenakan denda yang lebih berat. Diwajibkan hadir petang karang. Is it clear?” Fuh! Laju macam hafal skrip la pulak.
Okay.”
“Hah?” ‘Itu je? Just OKAY?’
“Anything else?” Tanya Carl lagi bila Aryana masih tidak berganjak dari tempatnya. ‘Belum habis cakap lagi ke yang tak berginjak ni?’
Nope!” Pantas Aryana menjawab. 
“Again, move away. Aku tanak terlepas jemaah sekali dengan yang lain. Back off.”
“Eh!” Terpana jadinya. “Masuklah! Aku takde larang kau pun? Tak kesah langsung pasal kau nak masuk dalam.” Sakit hati pulak rasanya bila mendengar ayat yang bernada begitu sinikal.
“Tapi aku kisah.” Jawab Carl pendek.
  “Uh?” Dahi Aryana berlapis.
“Sebab kau berdiri di tengah-tengah laluan, miss.”
  Kenyataan itu buatkan Aryana laju menunduk ke lantai. ‘Alamak! Baru aku perasan yang aku berdiri betul-betul depan pintu surau. Bahagian lelaki pulak tu. Allah! Muka malu dia cuba kawan seketat-ketannya. “Oh! Tak perasan.” Muka tak bersalah dia pamirkan pada Carl sebelum dia melangkah ke belakang memberi laluan kepada lelaki itu. 
It’s supposed to be... Oh, sorry. Aku tak perasan. 'Sorry should be included in your sentences." Nasihat Carl dengan muka selamba masa dia menapak ke dalam surau.
Aiyak! Aryana ternganga dua saat. Terpempan dia di situ dengan nasihat yang berbaur sidiran dari lelaki itu. Dan dia hanya mampu terkedu tanpa sebarang suara.
But, miss. I think, I’ve to tell you something.” Panggil Carl yang tiba-tiba menghentikan langkahnya.
Aryana yang sedang mengatur langkah untuk mendapatkan para sahabat yang setia menanti dengan senyuman nakal, menoleh kebelakang. Langkahnya juga terhenti. Hanya tiga langkah yang menjarakkan mereka.
“Apa dia?” Soalan itu kedengaran agak kasar.
“I won’t  join you, this evening.”
“Pardon me?” Aryana tayang muka tak berapa nak faham. Tapi rasa tersentak tu memang ada. 
“Sebab aku tak bersalah pun.” Selamba Carl berkata.
“Hah?” Bulat mata hampir nak terkeluar sebaik saja dia dapt hadam maksud tersirat disebalik niat lelaki itu. “Kau jangan buat hal. Jangan cari pasal!” Nada Aryana bertukar rentak. Ayat-ayat ugutan dari Cikgu Hamzah berpusing-pusing di telinga.
“Memang aku tak salah pun. Kau yang mulakan dulu. So, kau sendiri tanggung.”
“Kauuu!!!” Tak dapat nak menahan baran, Aryana meluru laju ke arah Carl yang sudah berdiri di muka pintu surau. Niat di hati mahu je dibelasah mamat bajet cool tu.
          “Tolong jangan batalkan wuduk aku! Dan tolong hormat surau.” Suara Carl agak keras membuatkan Aryana menghentikan perbuatannya itu.
“Kau yang cari pasal dulu kan!?” Suara hampir tak terkeluar. Nasib baik surau. Kalau tempat lain, memang dah bergema suara dia di telinga lelaki itu.

         “Oh, come on. Not again!” Lima gadis yang setia menjadi pemerhati sejak tadi meluru mendapatkan Aryana yang sedang mencekak pinggang.



**********

No comments:

Post a Comment

toucholic

toucholic

Hot N Cold

Hot N Cold
Apa yang terjadi bila air panas bertemu dengan ais cube?

sweet sours

sweet sours
friendship is a sweet relationship

Bila Amar Dah Suka Dia

Bila Amar Dah Suka Dia
Inilah jadinya bila Amar dah jatuh chenta