Chill Out ~~ ^_* (kalau tak suka lagu boleh stop kt atas ni)

new updated!


new n3 :-)

#Cerita CInta Si Aidil Fitri (Ending)

#Cerita CInta Si Aidil Fitri (Part 2)

#Hot And Cold (bab 2)

#Hot And Cold (Bab 1)

#Hot And Cold (prolog)




* my new email (YM, FB) :"carl_aryana89@yahoo.com"

(^__^)

(^__^)

Kalaulah Hot n Cold dapat peluang ke untuk ke versi cetak.. apa kata kalian?

Wednesday, July 27, 2016

Cerita Cinta Si Aidil Fitri (Ending)

Aidil-Fitri 2008
“PLEASE, Dil?”
            “Not again, Wardah.” Bantal kecil atas sofa ditarik rapat ke dada, menongkat dagu. Mata terarah pada skrin tv depan dia. Memang nampak dia fokus tengok tv tapi sebenarnya dia sendiri tak tahu cerita apa yang HBO tengah tayang sekarang ni. Tak sempat nak ambek tahu sebab sejak Wardah kupas topik pasal yang satu itu, dia jadi tak boleh nak tenang.
            Kelmarin dulu dia dapat panggilan telefon dari sepupunya itu. Beriya-iya Wardah pujuk dia supaya balik KL hari ni. Kata dia nak ajak berbuka puasa sekali. Kata Wardah lagi, dia amat rindukan Aidil. Dah lama tak jumpa. Sejak masing-masing dah sambung belajar, mereka belum  pernah sempat nak jumpa kau-aku. Aidil pun dah lama lama datang lepak rumah Wardah. Dan Wardah pun memang tak ada masa nak pergi rumah Aidil.
            “Selagi kes ni tak settle, aku takkan diam.” Tegas nada itu.
            “Bisinglah selagi kau mampu. Aku tak kesah.” Kata Aidil, tenang.
            Wardah yang berdiri dibelakang sofa yang Aidil duduk terus tarik muka tak puas hati. “Hiii... Kau ni kan...” Wardah ketap gigi. Kalau ikutkan hati nak aje aku ketuk kepala kau dengan hammer. Biar bengong setahun. Puas hati aku! Dah buat orang tu kecik hati, lepastu tak tahu nak mintak maaf dekat orang tu pulak.’ “Hah! Tu nak pergi mana pulak?”
Aidil yang tiba-tiba berdiri buatkan dahi Wardah berkerut. “Nak tidur. Asar nanti kejutkan aku. Lepas solat ikut aku ke bazar. Nak cari roti John.”
Mata Wardah membulat. “Aku belum habis cakap lagi, Dil!”
“Kalau nak tunggu kau habis cakap sampai ke tua aku kena berdiri dekat sini.”
Berdesing betul telinga Wardah dengan ayat yang kononnya loyar buruk itu. Bila Aidil mula mahu menapak masuk ke dalam bilik tetamu, Wardah cepat-cepat menyambung. “Kau tak rasa bersalah langsung ke dekat Fitri?”
            Soalan itu buatkan langkah dia mati. “Untuk yang mana satu?” Tak menoleh pun ke belakang, dia bertanya balik. “Untuk part yang dia suka aku atau part yang dia jauhkan diri dari aku ataupun part yang dia dah buang aku jauh-jauh dari hidup dia?”
Wardah mati ayat. Soalan Aidil itu buatkan dia tak tahu nak jawab apa. Sudahnya, dia hanya membalas dengan menyebut nama sepupunya itu. “Aidil...”
“Aku letih Wardah. Aku puasa. Tak larat nak cakap banyak-banyak. Kering tekak. Kau takpe lah tak puasa. Nak bercakap sampai tahun depan tanpa henti pun takpe.”
Terjahan Aidil pasal dia tak puasa itu buatkan Wardah spontan tersedu barang dua kali. “K-kau... A-aku puasa! Aku puasa lah! Suka hati kau je nak fitnah.” Tergagap-gagap Wardah membela diri.
Aidil sengih mengusik. “Habis tu mana datangnya bau megi kari masa aku masuk rumah tadi tu?”
Wardah telan liur. Payah. “Err... Tu bau... Bukan! Bau tu... Erm... Aaa...”
“Kau ABC kan? Aku tahu. Takkanlah kau saja-saja tak puasa. Ala Wardah. Kau nak malu apa? Bukannya kau tak biasa kantoi dengan aku time tak puasa. Relaks ah.” Aidil tak hilang senyum lagi. Seronok pulak dia mengusik si sepupu. “Pergi makan sana la. Kembang megi tu nanti tak sedap.” Sempat pulak dia nasihatkan Wardah sebelum menghilangkan diri di dalam bilik.
Wardah yang ditinggalkan dalam keadaan yang masih tergamam, menggigit bibir. “Kenapa bau megi kari hari ni kuat sangat?”
***
Aidil-Fitri 2009
“EH? Lambatnya.”
            Respon dari Zulin, roomate dia yang berasal dari Bangi hanya dibalas dengan jungkit kening. Zulin macam tak boleh terima bila dia bagitahu tarikh tiket bas yang dia beli untuk balik kampung hari raya nanti.
            “Tiket habis ke yang kau terpaksa beli sehari sebelum raya?”
            Aku bukan terpaksa, Zulin. Tapi memang sengaja. Sengaja aku beli tiket sehari sebelum raya. “Haah.” Jawab dia ringkas. Ini pun nasib baik tiket untuk ke Sungai Petani untuk hari raya pertama tak ada. Kalau tak, hari raya pertama tulah yang aku balik tau. Sambung Fitri berborak dengan hati sendiri.
            “Alasan yang sama macam tahun lepas.” Omel Zulin sambil julingkan mata ke atas. “Tu la kau. Aku dah cakap awal-awal lagi kan? Pergi beli tiket bas cepat. Takut habis. Tapi kau degil. Aku ajak beli sekali dengan aku hari tu kau tanak. Aku nak tolong belikan dulu pun kau tolak. Sekarang apa jadi? Patutnya bila kau dah kena tahun lepas, buat lah pengajaran. Ini tak. Dok buat lagi benda yang sama. Orang lain berebut-rebut nak beli tiket sebab nak balik awal untuk berpuasa dengan famili, nak buat persiapan untuk hari raya nanti, nak berkumpul saudara mara, nak...”
            “Zulin. Adli panggil kau tu.”
            Mati terus bebelan Zulin. Kepala dia kalut tengok keliling cari handphone bila telinga dia disapa dengan corus Because Of You- Kelly Clarkson. “Mana fon aku?”
            “Dekat soket tu.” Fitri tolong bagitahu.
            Zulin berlari anak mencapai telefon bimbit yang masih memekak. “You’re right. It’s him.” Kata dia sebelum menekan butang hijau.
            Masa Zulin tengah bercakap telefon dengan Adli, Fitri menghela nafas lega. Lega sebab bebelan Zulin hanya sekerat jalan. Lega sebab dia boleh berhenti sekejap dari buat muka tak-ada-apa-apa bila topik balik raya dikupas oleh Zulin.
            Sejak kejadian yang terjadi pada malam raya dua tahun lepas, Fitri betul-betul tak rasa teruja untuk sambut raya lagi dah. Dia jugak tak rasa teruja nak balik kampung awal untuk buat persiapan raya macam tahun-tahun sebelumnya. Kalau balik awal pun, rasa seronok sekarang dah tak macam rasa seronok yang dulu. Berkali-kali mak dengan abah dia telefon bertanya dan juga membebelkan dia pasal beli tiket last minute. Tapi dia hanya tebalkan telinga terus mendengar. Tak cukup dengan mak abah, ahli keluarga yang lain pun kalut-kalut hubungi dia lepas tu luahkan rasa ralat.
            “Hang dah buang tebiat ka Fitri? Tiket bas sehari before raya? Seriously beb? Bukan cuti raya sekali dengan midsem break ka? Two weeks?” Reaksi yang Fatehah bagi sebaik saja dia maklumkan dekat Wardah pasal hari kepulangan dia ke kampung kelmarin dulu melalui telefon.
            Fatehah tahu jadual cuti raya dia sebab Fatehah pun pelajar universiti macam dia. Lepas keluar result SPM hari tu, masing-masing gigih isi borang UPU buat permohonan nak sambung pengajian di peringkat diploma. Dia, Fatehah, Wardah, Aswad dan Adib. Sama-sama isi borang buat permohonan kemasukan ke universiti yang sama. Tapi sudahnya masing-masing dapat tawaran yang berlainan tempat.
            Fitri dah sambung belajar di UteM, Melaka. Fatehah dan Aswad dapat tawaran dari UiTM. Tapi bukan dari cawangan yang sama. Fatehah di Merbok, Kedah. Manakala Aswad di Arau, Perlis. Wardah lagi best sebab dapat pilih antara dua tawaran. Daripada kolej matrikulasi dan juga universiti, UiTM. Tapi disebabkan dia memang dah tanam niat awal-awal nak masuk matrik, maka duduklah dia di Kolej Matrikulasi Changloon, Kedah sekarang ini. Sama macam Wardah, Adib jugak dapat tawaran ke kolej Matrikulasi. Tapi bukan sama tempat dengan sepupunya itu. Dia kini berada di kolej matrikulasi, Pulau Pinang.
            Aidil tu masa budak-budak ni sibuk nak apply UPU, dia tak join. Dia apply sorang-sorang dia aje. Fitri dengar, dia tak berminat dengan universiti pilihan pertama yang sepupu-sepupu dia isi dalam borang UPU tu. Dia rasa macam nak duduk dekat dengan rumah tokwan. Jadi sebab tulah dia pilih UUM sebagai pilihan pertama dan Alhamdulillah dia dapat tawaran ke situ. Dan kini dia berada di Kedah. Secara tak langsung dan tak merancang pun, dia dekat dengan Wardah, Aswad, Fatehah dan Adib. Tapi dia jauh dari Fitri. Dan sebenarnya Fitri sangat bersyukur dengan percaturan Allah. Dia memang berhasrat nak jauh dari Aidil pun. Dan bila dah termakbul, Fitri rasa sangat bersyukur.
            Hari tu jugak, lepas dia matikan talian dengan Fatehah, dia telefon si Wardah pulak. “Si Aidil punya penangan dekat kau memang dahsyat gila. Nak aje aku kerat badan dia lepas tu bagi gajah dekat hutan tu makan. Geram betul aku.” Itu yang dia dengar dari Wardah. Si Wardah tu kalau dah berangin memang macam-macam yang keluar dari mulut dia.
            “Beb, Adli dah sampai.” Suara Zulin mematikan terus khayalan Fitri. Dilihatnya temannya itu sibuk melilit pashmina atas kepala. Hanya dalam beberapa saat saja, imej Zulin dah bertukar.  “Sorry aku tak dapat berbuka dengan kau hari ni.”
            “Nevermind. Hang pi la teman pakwe hang pulak. Asyik berdating dengan aku ja.” Fitri senyum lebar sambil bangun dari katil.
            “Thanks beb. Kau nak pesan apa-apa tak? Kau nak berbuka dengan apa karang?”
            “Don’t worry la beb. Aku ajak Nina pi bazar sat lagi.”
            Jawapan Fitri buatkan risau di hati Zulin lesap terus. Mahunya tak risau? Selalunya mereka berdua akan berbuka sama-sama. Tapi hari ni, dia kena teman Adli berbuka dekat luar. Kesian Fitri sorang-sorang. “Gotta go. Bye.” Pamit Zulin kalut bila nama Adli naik lagi dekat skrin telefon bimbitnya.
            “Take care. Bye.” Balas Fitri. Tuala yang tersangkut dekat hujung katil dicapai sebelum dia bergerak keluar dari bilik untuk ke bilik air.
***
Aidil-Fitri 2010
“WARWICK!?” Suara Fatehah menggegarkan gegendang telinga manusia-manusia yang berada di situ.
“England sana tu?” Tembak Aswad tak lama lepas tu.
Aidil angguk dua kali.
Hang serius ka, Dil?”
Senyum ringkas sambil angkat bahu. “Kau rasa aku serius tak?”
Adib masa tu tengah kopek kelapa yang ke lima belas biji untuk dibuat ketupat, terhenti sekejap perbuatannya itu. “Bila hang nak pergi sana?”
Aidil tak jawab dulu. Peluh penuh di dahi Adib, dikesat dengan tuala good morning yang setia disangkut pada leher sejak mereka mulakan tugas mengopek kelapa tadi. “Bulan depan. Insha-Allah.”
“Bulan depan!?” Daya kekuatan dari tangan Fatehah yang tengah tarik sabut kelapa berkurang terus. Lemah jadinya. Dia lempar kelapa yang separuh dikopek itu ke tanah. Fokus diberi sepenuhnya kepada Aidil. “Hang biaq betui?”
Wardah yang duduk di atas beranda terus capai daun kelapa sebelum direnyok-renyok daun itu dan dilontar tepat ke muka Aidil. “Kau dah buat semua orang tak tenang tau tak?” Marah dia, menjeling tajam si sepupu. Sejak minggu lepas lagi bila Aidil ada bagitahu dia pasal lelaki itu dah buat keputusan nak sambung belajar dekat England, dia terus marah Aidil sampai hari ni. Mana ada Aidil berbincang dengan dia pun pasal hal ni. Padahal dia selalu je jumpa dengan Aidil tapi tak ada pulak Aidil buka topik tu. Punyalah terkejut yang si Aidil nak pergi sambung belajar dekat luar negara sana tu. “Buat hal taknak berbincang dengan kitorang dulu. Ikut kepala dia je!”
Aidil tarik nafas sekejap sebelum dilepas bebas. “Aku bukan taknak berbincang dengan korang dulu. Aku cuma tak tahu macam mana nak bagitahu. Lagipun aku dapat full scholarship. Rugi kalau tak ambek peluang ni.”
“Sebelum tu kau tak pernah pun cakap pasal hal ni dengan kitorang.” Wardah masih tak puas hati. Seingat dia, Aidil memang tak pernah bagitahu dia pun pasal hal nak pergi England bagai.
“Aku minta maaf.” Aidil mengomel perlahan.
Aswad tepuk bahu sepupunya itu. “Awat nak minta maaf pulak? Hang nak pi sambung belajar kan. Bukannya hang saja-saja pi sebab meluat dekat kami ka apa. Benda baik kot sambung belajar.”
“Betul la, Dil. Hang takyah rasa bersalah.” Adib tumbuk bahu Aidil, perlahan. “Hang Wardah! Yang nak menyinga sangat ni pasai apa? Biaq la dia nak pi sambung belajar dekat England pun. Kan benda bagus tu.” Sambung Adib bila muka Wardah dipandang.
“Memanglah benda bagus. Tapi aku geram sebab dia tak bagitahu awal-awal. Wei, dia lepak dekat rumah aku dekat sebulan kot. Dalam banyak-banyak hal kitorang borak, takde langsung dia borak pasal nak sambung belajar bagai ni. Benda lain dia cerita. Benda ni dia tak cerita. Siapa tak geram?” Wardah merengus di hujung ayat. Tak puas hati lagi dengan campakan daun kelapa pada muka Aidil, dia capai pula kelapa yang dah dikupas sabut.
“Whohoaa!!!” Aidil terus tutup muka dengan tangan. Dia lari bersembunyi di belakang Aswad. “Jangan jadi gila Wardah. Itu bukan main-main punya sakit. Mahu berkecai muka aku kalau kena baling dengan kelapa tu.”
“Wardah! Hang ni pun la... Bawak mengucap boleh dak?” Aswad ikut cuak. Boleh jadi kalau Aidil yang tak kena, dia pulak yang jadi mangsa.
“Aku geram gila dengan budak Aidil ni tau tak?”
“Tahu hang geram. Tapi jangan sampai nak pecahkan muka sepupu sendiri wei.” Aswad telan liur.
“Bulan puasa kot ni. Hang kena bawak bersabar.” Fatehah mencelah, cuba meredakan marah Wardah. Belakang gadis itu digosok perlahan.
“Macam mana aku tak...” Ayat dia mati bila nada dering tanda ada pesanan yang baru masuk pada smartphone dia. Dikerling sekejap pada skrin. “Fitri.” Maklum dia kepada yang lain. Pesanan itu datangnya itu dari Fitri.
“Dia sampai malam nanti.” Fatehah turut membaca pesanan ringkas itu.
“Alhamdulillah.” Wardah menyeru lega.
Aswad gelengkan kepala tiba-tiba. “Yang tu lagi sorang!” Bentak dia tiba-tiba. “Esok nak raya hari ni baru nak balik kampung.”
“Nak buat macam mana... Dah tiket balik awal habis.” Fatehah masuk, membela Fitri.
Aswad gulingkan biji mata. “Takkan tiap-tiap tahun tiket bas habis awal? Dah tiga tahun raya kot, Fitri sampai rumah malam raya.”
Wardah dan Fatehah terdiam. Tak tahu nak jawab apa. Sebenarnya walaupun tak diakui oleh Fitri, mereka berdua dapat agak kenapa Fitri sengaja balik lewat setiap kali nak sambut hari raya puasa.
Aidil terus diam, kunci mulut dari keluarkan sebarang bunyi. Hati dia jadi berdebar tiba-tiba bila nama Fitri menjengah gegendang telinga.
Adib yang sedang habiskan kopekan pada kelapa yang terakhir, tanpa memandang muka Aidil dia ajukan satu soalan. “Walaupun sejak kita habis sekolah then sambung belajar dekat lain-lain tempat yang buatkan kita jarang sangat nak berjumpa macam ni kecuali time raya ja, tapi aku boleh perasan ada yang tak kena antara Fitri dengan...” Berhenti sekejap sebelum menoleh memandang Aidil. “... hang Aidil.”
Aswad berdehem, mengangguk setuju dengan telahan Adib. “Aku sebenarnya dah lama nak tanya. Tapi masa untuk tanya tu tak kena. Bila kita lepak ramai-ramai macam ni, aku boleh nampak yang hang dengan Fitri macam tak bertegur sesama sendiri. Hangpa dua dah tak macam dulu. Kalau dulu selalu ja bergaduh macam kucing dengan tikus. Tapi sejak dua tiga tahun ni, hangpa tak bercakap langsung.” Aswad pandang muka  Aidil dalam-dalam. “Apa yang yang tak kena dengan hang dan Fitri, Dil?”
Aidil nampak tersentak sikit bila Aswad dan Aidil ajukan soalan itu pada dia. Lama dia diam sebab tak tahu nak jawab apa. Dia juga perasan yang mata Wardah dan Fatehah kini dah macam laser hampir nak tembus muka dia.
Bila Aidil diam macam tu, Adib palingkan muka ke arah dua gadis yang masih merenung Aidil macam nak telan. “Hangpa ada tau apa-apa pasal ni?”
Fatehah buat muka malas layan ditujukan kepada Aidil.
Wardah hanya jawab dengan rengusan kuat.
Jelas sekali yang kedua-dua mereka memang sedang geramkan si Aidil.
“Tehah, Wardah. Apa dia?” Suara yang penuh dengan nada ingin tahu itu milik Aswad.
***
“Kau suka aku, Fitri?”
Muka Fitri jadi pucat. Terketar-ketar dia di situ menghadap muka dan soalan dari Aidil. Diari kecil warna merah kepunyaan dia masih berada di dalam genggaman Aidil. Satu demi satu helaian diari itu diselak oleh Aidil.
“Fitri... K-kau... Sejak bila kau simpan gambar-gambar aku dalam diari ni?” Tangan dia bergerak lagi.
“Aidil...” Suara Wardah bergetar, menahan rasa. Bila tengok muka Fitri yang macam mayat hidup itu buatkan dia jadi sebak tiba-tiba. Rahsia yang selama ini Fitri simpan kejap-kejap dari pengetahuan Aidil, sudah terbongkar.
“Kau diam, Wardah! Aku nak dengar sendiri dari mulut Fitri.”
Tersentak sekejap dengan tengkingan Aidil yang sederhana kuat itu, Wardah terus diam. Tapi muka dia nampak sangat cemas. Bergilir-gilir Aidil-Fitri dipandang.
Aidil nampaknya tak jemu nak selak benda di tangan. Berdebar campur bengang perasaan dia sekarang ni bila setiap bait-bait ayat yang ala-ala romantik penuh puitis yang Fitri tulis dekat ruang kosong yang ditampal gambar-gambar dia. Ayat-ayat yang dah jadi bukti yang sangat kukuh kepada soalan dia tadi tu. Ayat-ayat itu dah membuktikan yang selama ni Fitri memang ada ‘pandang’ Aidil lebih dari seorang sepupu dan saudara.
“Apa ni Fitri? Macam mana kau boleh terfikir nak tulis ayat-ayat macam ni? Macam mana kau boleh terlintas nak suka aku? Kau sedar tak yang kita ni sepupu? Walaupun bukan sepupu yang ada hubungan darah daging tapi aku memang tak boleh terima pasal ni. Pasal kau suka aku lebih dari sepatutnya.” Jelas ada riak tak puas hati dan jijik pada wajahnya masa ni. “Ilmi Fitriah… Kenapa? Kenapa?” Diari merah itu ditutup rapat. Aidil genggam anak rambut. Dia nampak sangat serabut sekarang ni. Sesungguhnya berita itu sangat sukar untuk diterima. Serta-merta cara dia pandang Fitri sekarang ni dah berubah. Dari mesra dah jadi macam Fitri tu orang luar. “Kau yang aku dah anggap macam adik sendiri. Kau yang aku memang aku anggap macam darah daging sendiri. Kau yang…” Dia tak dapat nak sambung ayat. Lidah dia jadi kelu. “Fitri… Fitri… Kenapa...?”
Wardah dah yang tahan sebak sejak tadi, kini sudah lepaskan air mata. Fitri yang dah berkaca matanya direnung penuh simpati. Dia tahu Fitri sekarang ni tengah tahan air mata dari keluar. Gadis itu hanya diam membisu sambil merenung kosong ke arah katilnya. Sedaya upaya dia elak pandangan dia dari bertembung dengan Aidil mahupun Wardah.
“Aku mintak maaf Fitri. Tapi semua ni betul-betul mengarut! Aku tak dapat terima. Aku tak boleh terima. Aku mintak maaf jugak sebab aku rasa mulai hari ni aku tak boleh nak pandang kau dengan cara yang sama lagi. Kau bukan lagi Fitri yang aku kenal. K-kau bukan…”
“Cukup Aidil!” Suara Fatehah bergema di situ. Mematikan suara Aidil. Dia yang baru muncul dari dapur sempat menyaksikan apa yang sedang berlaku sekarang ni. Dia bergegas ke arah Aidil. Dengan kasar, diari merah milik Fitri itu dirampas. “Apa hak hang sentuh barang privacy orang?”
“Kau pun tahu?” Aidil perasan yang Fatehah tak terkejut langsung dengan rahsia perasaan Fitri pada dia yang baru saja bocor.
Bagai ada cahaya api yang membara cara renungan Fatehah pada Aidil. “Memang aku tau. Wardah pun tau. Kami dah lama tau!”
Hal itu Fitri pernah luahkan pada dia dan Wardah sejak mereka tingkatan tiga lagi. Masa tu mereka bertiga sedang lepak sambil cerita pasal crush masing-masing. Sampai saja giliran Fitri, Wardah dan Fatehah terus mati senyum. Tak berkelip mereka tenung muka sepupu yang sorang tu dengan pandangan tak percaya. Fitri cakap dia suka Aidil dalam diam. Susah jugak nak terima, tapi lama-lama mereka kena biasakan dengan hal itu. Akhirnya, kedua-dua gadis itu jadi penyokong Fitri yang setia. Rahsia Fitri itu disimpan kemas. Aidil, Aswad dan Adib pun tak tahu sampailah hari. Rahsia besar Fitri dah bocor. Dengan Aidil sendiri pulak tu!
“Korang dah lama tahu? Tapi kenapa korang tak suruh je Fitri berhenti dari berangan benda bodoh ni. Kenapa tak nasihatkan dia buang perasaan bodoh tu dekat aku? Kenapa…”
“Aidil!” Fatehah dan Wardah bergabung suara. Terkejut dengan jenis soalan yang dilontarkan oleh Aidil itu.
“Mind your language!” Tengking Wardah.
“Hang sedar dak apa yang cakapkan ni? Hang sedar dak, Aidil!?” Fatehah meletup lagi. Mata dia juga ikut berkaca.
“Ini memang benda bodoh eh, Dil?” Akhirnya suara Fitri pecah juga. Walaupun muka dia sekarang ni sedang berkerut tahan nangis, tapi suara dia kedengaran tenang. Fokus tiga kepala tu kini tepat dialihkan ke muka dia. “Aku baru tahu yang perasaan aku dekat hang ni rupanya bodoh. Aku bodoh sangat kan? Aku patutnya sedar diri dari awal. Aku patutnya jangan terbang tinggi sangat naik ke langit sebab nanti aku tak sedar diri dan tak berpijak di bumi yang nyata lagi dah.” Diam sekejap sedut nafas. Kawal sebak yang dah menindih dada. “Aku tak pernah minta perasaan ni wujud, Dil. Aku tak pernah minta hang balas pun perasaan bodoh ni.” Senyum hambar walaupun susah nak disungging. “Jangan risau. Aku akan cuba sedaya upaya untuk buang perasaan bodoh ni. Aku mintak maaf banyak-banyak sebab suka hang lebih dari sepatutnya. Aku minta maaf sebab tak sedar diri. Aku minta maaf sebab dah buat hang serabut sampai macam ni. Dan aku minta maaf untuk apa yang akan jadi dengan kita lepas ni. Aku minta maaf, Aidil.” Habis ja ayat terakhir tu, Fitri terus melangkah keluar dari bilik dia.
“Fitri!”
***
Aidil yang memanggil Fitri dibuat tak endah. Masih terbayang depan mata dia muka Fitri yang pucat itu. Masih jelas di bayangan air mata yang jatuh di pipi gadis itu sebelum dia berpaling meninggalkan biliknya pada malam tu. Dan dia tak sangka Fitri terus berjalan pergi malam tu tanpa berpaling balik ke arah dia sampailah hari ni. Sampai hari ini Fitri dah tak pernah berpaling ke arah Aidil. Kalau mereka bertembung, Aidil akan dibuat macam halimunan saja. Dan seboleh mungkin Fitri akan mengelak dari berada dekat dengan Aidil.
“Patutlah hangpa dua dah tak macam dulu.” Komen pertama Adib lepas dengar cerita dari Wardah dan Fatehah.
“Hang cakap macam tu dekat Fitri, Dil? Gila gamak!” Aswad menggeleng kesal. Ada juga rasa geram dengan perbuatan Aidil pada Fitri beberapa tahun yang lepas tu.
Aidil tundukkan kepala. “Aku tau aku bodoh masa tu.”
“Tahu pun!” Wardah-Fatehah membentak serentak.
“Aku tau aku salah buat Fitri macam tu.”
“Sedar pun!” Sekali lagi dua suara bergabung.
“Aku ni teruk kan?”
“Memang teruk pun!!!”
“Haih!” Aswad terus tutup kedua-dua telinga tak tahan dengan pekikan lantang dari Wardah-Fatehah itu. “Bisinglah! Macam tebuan betul!”
“Hangpa dua pi naik atas tolong maktok bukak daun palas lagi baik dari dok menyinga ja dekat sini.” Saran Adib. Bahu Fatehah dan Wardah ditolak-tolak perlahan.
“Aku membara betul dengan budak Aidil ni!” Jegil Wardah.
“Macam nak ja sepak hang masuk bendang tokwan!” Fatehah berkata lepas tu.
“Dah la tu. Pi naik atas cepat!” Adib bertindak sebagai penenang keadaan. Wardah dengan Fatehah kalau marah memang sangat dahsyat! Boleh jadi esok Aidil tak raya.
“Nasib baik ada diorang. Kalau tak…” Wardah tuding jari tepat ke hidung Aidil.
“Kalau dak hang memang dah kena…” Fatehah tak habiskan ayat. Dia tunjuk simbol ‘pancung’ pada lehernya dekat Aidil.
“Mafia sungguh la budak-budak ni. Dah! Pi naik atas cepat! Biar kami ja yang kemas sabut-sabut ni.” Aswad tolong Adib tolak bahu kedua-dua gadis yang tengah menyinga itu kuat-kuat.
“Nak naiklah ni!” Marah Wardah, ditempiaskan dekat Adib dan Aswad pula.
“Takyah la tolak!” Fatehah tepis tangan Adib dan Aswad dari bahu dia.
Laju Adib-Aswad kalih muka pandang Aidil.
“Kami pulak yang kena marah!” Bentak Aswad pada Aidil.
“Ni semua sebab hang!” Adib juga masuk ‘line’. Marahkan si Aidil.
Gara-gara kena sembur dengan dua orang ‘tebuan betina’ itu, Aswad dan Adib jadi geram pada Aidil.
Aidil yang mendapat pandangan super tajam dari empat pasang mata, terus kaku di situ. Air liur yang cuba nak ditelan terasa payah.
“Haish!!!”
“Auchh!!!” Aidil menggelupur lepas rambut dia kena tarik kuat dengan Wardah sebelum sepupunya itu berpaling dan panjat anak tangga kayu naik masuk ke dalam rumah.
“Padan muka!” Ejek Fatehah yang membontoti Wardah dari belakang. “Oh ya. Aku lupa nak bagitahu hangpa satu benda.” Langkah dia terhenti. Toleh belakang balik cari muka Aidil-Aswad-Adib.
“Apadia?” Tiga suara bertanya serentak.
“Kenal dak Zaki?”
Adib berfikir tiga saat. “Anak Pak Leman yang taukeh getah tu ka?”
“Haah.”
“Awat dengan dia?” Aswad pelik bila nama si Zaki tu tiba-tiba meniti di bibir Fatehah. Budak Zaki tu sebaya dengan mereka. Satu sekolah tapi tak sama kelas dengan Fatehah-Fitri-Aswad-Adib. Memang dari zaman sekolah rendah dulu lagi Zaki sukakan si Fitri. Tapi tak sangka pula perasaan tu dia bawa sampai mereka dewasa macam ni.
Kali ni tenungan Fatehah jatuh pada mata Aidil. “Dia dah merisik Fitri.”
“Apa!?” Aswad-Adib ternganga.
Aidil pandang Fatehah tak berkelip. Ada riak terkejut di muka dia.
“Zaki nak datang meminang Fitri raya ke dua nanti.” Maklum Fatehah lagi.
“Fitri tahu?” Soalan itu dari Aswad.
“Fitri setuju?” Soalan itu dari Adib pula.
Fatehah masih tajamkan renungan dia pada mata Aidil. “Tahu. Tapi dia belum bagi jawapan lagi.” Dia silang tangan pada dada. Berpeluk tubuh. “So guys, marilah kita sama-sama pujuk Fitri terima pinangan Zaki tu. Lagipun budaknya baik. Kerja pun bagus. Yang penting, aku percaya dia takkan sakitkan hati Fitri macam sorang hamba Allah yang paling heartless dalam dunia tu la.” Lepas luahkan ayat-ayat sinis yang jelas dituju untuk Aidil itu, Fatehah terus berpusing masuk menghilangkan diri ke dalam rumah. Lantai rumah tokwan yang dibuat daripada kayu itu bergegar dengan hentakan kaki Fatehah.
“Hamba Allah tu hang ka, Dil?” Aswad tengok je muka Aidil yang terdiam seribu bahasa tu.
Adib tepuk bahu Aidil. “Jangan ambek hati dengan mulut puaka tebuan-tebuan tu. Aku mohon hang bertabah.”
Aidil kekal terkedu dan hanya menundukkan kepala, merenung kaki sendiri. Dalam banyak-banyak ayat yang ditembak oleh Fatehah itu, hanya satu ayat yang melekat di dalam hati. Dalam hati yang paling dalam pulak tu. Dan ayat tu berjaya buatkan dia jadi tak tenang dan rasa cuak tiba-tiba.
Zaki nak datang meminang Fitri raya ke dua nanti.”
“Zaki nak datang meminang Fitri raya ke dua nanti.”
“Zaki nak datang meminang Fitri raya ke dua nanti.”
“Zaki nak datang meminang Fitri raya ke dua nanti.”
“Zaki nak datang meminang Fitri raya ke dua nanti.”
Berlegar bebas ayat itu berulang kali di kepala otak dia. Cuba dihalau pergi tapi gagal. Suara Fatehah tetap juga terngiang-ngiang di telinga. “Haish!!!”
Terlepas kelapa dari tangan Aswad bila Aidil tiba-tiba meramas rambut dan menghentak kaki kuat-kuat. “Hang pasai pa?”
“Kan aku dah cakap jangan ambek hati.” Celah Adib.
“Haishhhh!!!” Kata-kata Adib dan Aswad diabaikan. Aidil teruskan dengan gaya sawan kerbau dia tu.
***
DAH desperate sangat ke belum habis study dah fikir nak kahwin dengan si Zaki tu?” Lepas je keluar soalan tu, Aidil gigit lidah. Mula rasa bersalah. Lain yang dirancang lain pulak yang dibuat. Asalnya dia nak cakap baik-baik dengan Fitri. Tapi nada dan jenis soalan dia tu macam tak kena je. Macam tak berapa nak baik.
Fitri yang sedang cuci pinggan terkesima hebat. Mana taknya. Dah dekat tiga tahun kot dia dan Aidil tak bercakap. Tiba-tiba malam ni Aidil datang bercakap dengan dia.  Dia boleh yakin yang soalan itu memang untuk dia sebab memang tak ada sesiapa di situ selain dia dan Aidil. Aidil bertanya tapi dia tak rasa nak menjawab. Fitri hanya diam. Buat macam Aidil halimunan.
“Aku tanya kau, Fitri.”
Diam. Span dicelup dalam air sabun sebelum digosok pada bontot kuali yang besar yang dia baru ambil dari dalam setor tokwan yang akan digunakan untuk masak rendang ayam kejap lagi.
Pejam mata dua saat. Fitri buat macam dia bercakap dengan tunggul. Dan dia jadi geram dengan telatah gadis itu. “Aku cakap dengan kau, Fitri.”
Diam lagi. Kuali yang dah digosok dengan air sabun itu, dibilas sampai bersih.
Aidil makin bengang. Pantas kuali yang dipegang Fitri, dirampas. “Ilmi Fitriah! Aku tengah cakap dengan kau sekarang ni!”
“Kalau aku nak kahwin dengan Zaki pun hang peduli apa!?” Cuba ditahan dari bercakap dengan Aidil tapi Fitri gagal bila lelaki itu betul-betul menduga kesabaran dia. “Aku tak kacau hang pun!”
“Tak boleh!” Aidil bidas balik.
“Apasal pulak?” Mata Fitri terjegil garang. Lepas tiga tahun tak bertentangan mata dengan Aidil, akhirnya malam ni dia lawan balik renungan si Aidil membahang itu.
Terkedu sekejap bila Fitri tengok mata dia. Aidil telan liur. “Se-sebab...sebab kau dah suka aku, kau tak boleh kahwin dengan orang lain.” Tergagap-gagap dia mengatur ayat. Rasa malu pun ada bila cakap macam tu. Macam syok sendiri!
Heh!” Fitri tergelak sinis. “Nampaknya hang dalam khayalan lagi, Dil. Itu hal dulu. Hal tiga tahun lepas. Boleh tak hang jangan ungkit lagi? Sebab sekarang ni rasa suka tu dah tak ada! Dah kosong!”
Aidil menggeleng lagi laju dengan pengakuan itu. “Tak boleh!” Bentak dia sambil tepuk kabinet sinki kesayangan maktok, geram.
“Apa pulak tak boleh!?” Naik berang dia bila Aidil sejak tadi tak jemu-jemu mengundang amarahnya.
“Tak boleh sebab sekali kau dah suka aku, kau kena suka sampai bila-bila.” Dengan muka paling yakin dalam dunia, Aidil lontarkan suara. Lantaklah kalau Fitri nak kata dia muka tak malu ke apa. Yang penting dia dah luah apa yang dia rasa. Betul! Fitri dilarang sama sekali untuk suka orang lain bila dia dah pernah suka Aidil. Titik!
Tahap dia punya tergamam makin meningkat. Ikut dan Aidil je nak buat peraturan. Lelaki tu fikir dia siapa? “Dah la, Dil. Malas nak layan hang. Malam-malam raya nak tunjuk sewel. Aku ada banyak lagi benda yang nak dibuat.” Balas Fitri. Dia tutup pili air sebelum berpaling dan berkira untuk berlalu dari situ. Yang sebenarnya dia tengah tahan sebak. Tak tahu kenapa, dia rasa dada dia sempit. Hidung sakit. Mata panas. Kalau lagi lama dia berdiri depan Aidil, boleh jadi lelaki itu akan dapat tengok air mata dia. Dan dia tak mahu hal itu berlaku.
“Aku mintak maaf.”
Langkah Fitri mati.
Dada dia rasa mampat. Kepala dia rasa berat ada satu beban yang besar yang belum dia buang lagi dari dalam kepala. “Apa yang aku cakap dekat kau tiga tahun lepas, aku mintak maaf. Sebab kau jauhkan diri dari aku, aku minta maaf. Kita jadi macam ni, aku minta maaf.”
Tubuh Fitri tegak atas lantai yang dipijak.
Beban itu dah dimuntah keluar. Segala rasa bersalah dia, dia dah akui pada Fitri. Dan Aidil mula rasa lega sikit. Dah bertahun ungkapan maaf tu nak diucapkan pada Fitri, tapi dia tak tahu macam mana. Sekarang, apa yang dia pendam dah diluahkan. “Aku nak pergi England next month.”
Ayat-ayat yang diatur Aidil baru sekejap tadi masih lagi dicerna, dia terima pula ayat yang baru. Ayat yang buatkan Fitri kejung di situ.
 “Sambung study.
Sepi. Tunggu apa ayat-ayat yang seterusnya.
 “Mungkin dalam empat lima tahun macam tu.”
Diam tak berkutik. Memang dia tak menoleh, tapi telinga dia jelas dengar setiap ayat yang keluar dari mulut Aidil.
Tarik nafas dalam-dalam sebelum dilepas bebas. “Fitri… tunggu aku?”
Soalan itu buatkan Fitri pejam mata rapat-rapat.
“Tunggu aku... Ilmi Fitriah. Sebab... aku pun ada rasa yang sama...” Kata Aidil lagi sebelum menapak melintasi Fitri keluar dari dapur.
Belakang badan Aidil direnung sampai hilang dari pandangan. Fitri dah tak mampu nak tahan sebak lagi. Air jernih berpusu-pusu keluar dari mata. Terketar-ketar bibir dia bila dia nak keluarkan suara. “Aku tak pernah tak tunggu hang, Aidil.”


@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

P/S:- Alhamdulillah habis sudah cerpen yang tergantung 2 tahun lebih ni. (Lega betul rasanya) ^_*. Minta maaf untuk jalan cerita yang saaaangat klise. Zarith Natasha memang dah miskin idea. Huhuuuu.

Sebenarnya ada cerita disebalik terbengkalainya cerpen ni. Nak tau tak, cerpen ni ada watak dan jalan cerita yang hampir sama.  Ada watak-watak dalam cerpen ni sebenarnya wujud dan PERNAH wujud dekat muka bumi ni. Kebanyakan situasi dalam cerpen ni,latar belakang, jenis hubungan persaudaraan sesama watak adalah separuh real *Tapi kisah cintan cintun tu tak real tau. Menambah je*. Saya sayang semua sepupu saya tapi ada watak yang paling saya sayang (arwah sepupu saya... Yang paaaling baik dengan saya. Paaaaaling memahami saya. Yang sama umur. Sama tarikh lahir *Saya dilahirkan pada waktu subuh dan arwah dilahirkan waktu malam 30 Jan 1989 tu*) sebenarnya dah pergi jauh tinggalkan saya dua tahun yang lepas. Pemergiannya sangat secara tiba-tiba. Buatkan semua terkejut. Tapi tak apa, kami terima dan redha. Allah dah tulis yang dia akan pergi dulu kan? Ya, saya terima. Kami sepupu-sepupu yang lain juga redha walaupun kurang sorang dari ahli group  'couzie line89'. Kami redha. Al-Fatihah untuk arwah. 

Kalian, thanks for keep reading and following my blog. Love you. Muahhh!!!

toucholic

toucholic

Hot N Cold

Hot N Cold
Apa yang terjadi bila air panas bertemu dengan ais cube?

sweet sours

sweet sours
friendship is a sweet relationship

Bila Amar Dah Suka Dia

Bila Amar Dah Suka Dia
Inilah jadinya bila Amar dah jatuh chenta