Followers

Chill Out ~~ ^_* (kalau tak suka lagu boleh stop kt atas ni)

new updated!


new n3 :-

# Kelam Bulan Tanpa Bintang 5

# Kelam Bulan Tanpa Bintang 4



* my new email (YM, FB) :"carl_aryana89@yahoo.com"

(^__^)

(^__^)

Kalaulah Hot n Cold dapat peluang ke untuk ke versi cetak.. apa kata kalian?

Wednesday, January 28, 2015

Kelam Bulan Tanpa Bintang (Teaser 2)


HAMPIR dua jam lebih dia tenung skrin komputer, mata terasa berpinar. Pejam celik sekejap untuk menghilangkan rasa itu. Biasanya kalau dia hadap komputer dalam masa yang sama, jarang mata dia rasa tak selesa macam tu. Iyelah, dah jenis kerja pun sebagai Software Engineer. Kerja yang melibatkan dia dalam urusan reka bentuk, pembangunan, penyelenggaraan, dan penilaian perisian komputer dan sistem. Hampir lima tahun pengalaman. Dah biasa sangat. Tapi mungkin hari ini mata dia buat hal sebab dipsiko oleh simtom-simtom selesema. Semalam hujan lebat. Dia yang dah tak sabar untuk balik rumah, meredah hujan tanpa payung. Dan hari ini dia perlu tanggung risiko. Risiko main hujan.

            Walaupun dipejam celik berkali-kali, mata dia masih tak kebah. Muka dijauhkan dari skrin komputer. Belakang tubuh disandar pada kerusi empuk. Sempat mata melirik pada jam dekat taskbar. Dah pukul 7.05 minit malam.

            “Maghrib. Solat dulu.” Kata dia. Tali leher yang dah dilonggarkan lepas solat Asar tadi, dia tanggalkan. Diletak atas meja. Tangan kemeja diselingsing sampai atas siku. Baru saja dia nak melangkah masuk ke dalam tandas untuk ambil wuduk, smartphone tepi keyboard komputer bergegar. Senyum nipis diukir lepas dia baca nama si pemanggil.

            “Bro! Kau mana?”

            Suara Adha dari seberang talian boleh buatkan gegendang telinga pecah. “Ofis.”

            “Lerrr…” Adha berdecit. “Dah pukul berapa ni? Kau ni tak reti nak balik rumah lagi ke? Apa motif kau buat OT? Gaji sebulan dah boleh hidup untuk tiga empat bulan.”

            Dah agak. Itu yang akan diterjah lepas dia jawab macam tu. “Kau boleh bebel ayat lain tak? Jemu dah aku dengar benda yang sama.”

            “Selagi kau tak belajar cara awal cari jalan balik rumah ikut waktu yang sepatutnya, selagi tu aku akan bebel benda yang sama. Habis air liur pun takpe.” Adha bertegas.

            Dia dah lama pelik dengan sikap Naqin serupa itu. Workaholic tak bertempat. Orang lain pun buat jugak OT. Tapi pilih hari. Tapi si Naqin ni boleh dikatakan selalu sangat. Bila ditanya, dia akan jawab lagi lama dia dekat ofis lagi cepat kerja dia habis. Ya, itu memang Adha sedia maklum. Disebabkan sikap itu jugaklah temannya itu berada di tahap macam sekarang ni. Bila kerja habis cepat, gaji dan pangkat dia pun cepat naik. Tapi dia tahu, bukan itu yang dikejar atau ditarget oleh sahabatnya itu. Naqin bukan jenis yang gila tukar kereta atau gila beli baju branded atau gila menghabiskan duit untuk perkara yang biasa orang lain buat berbaloi dengan gaji dan kerja mereka.

            Salah satu contohnya, dah dekat empat tahun dia pakai kereta Proton Satria Neo masih tak bertukar walaupun gaji dia makin tebal. ‘Kalau akulah yang ada dekat tempat kau, pegang kerja dengan gaji macam tu, dah lama aku tukar kereta pakai BMW. Eheh!’ Tapi Naqin pernah maklum dengan mana salurnya gaji bulanan Naqin setiap bulan. Tiga puluh peratus untuk keluarga. Untuk mak ayah dan seorang adik perempuan tunggal. Empat puluh peratus utuk diri dia. Empat puluh peratus itu merangkumi makan minum pakai, KWSP, segala cukai, zakat, amal sedekah, bayar bulanan rumah, kereta dan perkara-perkara yang berkaitan dengan diri dia. Yang baki lagi tiga puluh peratus tu memang dia simpan asing dekat satu akaun. Simpanan tetap untuk diri sendiri dan keluarga untuk masa depan.

            “Lepas solat aku balik.”

            “Lepas solat apa? Isyak?”

            “Maghrib.”

            “Pergi solat sekarang. Lepas tu balik terus.”

            Julingkan mata ke atas. Siling warna putih bermotif bunga-bunga kecil menjadi tatapan. “FYI, aku memang tengah get ready nak pergi ambil wuduk masa kau telefon. Ingat ada benda urgent ke apa. Nyesal aku jawab. Kan dah kena dengar kau bebel.”

            Ternganga Adha dua saat. “Ini pun boleh dikira urgent tahu? Matahari pun dah balik rumah. Kau tak balik-balik lagi. Kau nak tunggu urgent macam mana, baru aku boleh call kau?”

            “Whatever. Aku nak solat ni. Setengah jam, aku sampai rumah pastikan kau siap. Dinner dekat mana, kau decide. Caow.” Butang merah disentuh. Suara Adha jugak mati. Naqin kupas senyum. “Membebel lah kau sorang-sorang. Sejak-sejak masuk alam pekerjaan ni si Adha tu memang kuat bebel, kan?” Dahi berkerut. “Tapi dia tak kisah. Sebab seumur hidup aku, memang selalu dibebel pun. Dari kecik sampai sekarang. Kalau tinggal dengan ibu pun, ibu akan bebel macam Ad. Kalau…” Ayat dia mati. Untuk menyambung ayat seterusnya, mulut dia jadi berat. Senyum dia pun dah hilang. ‘Kalau kau ada pun, kau akan membebelkan aku. Setiap masa. Aku yakin itu… Amal.’ Sambung hati dia. Serta-merta wajah Amal muncul di ruang mata. “Ya Allah. Dekat mana pun dia, apa pun yang dia buat… tolong jaga dia untuk aku.” Doa dia sebelum berlalu untuk mengambil wuduk. Doa yang sama dia akan lafaz setiap kali dia solat. Setiap kali otak dia teringat dekat sahabatnya itu. Sahabat yang dah hampir lima tahun bawa diri pergi jauh. Jauh dari dia tanpa sebarang berita.


DAH kenyang?”

            “Alhamdulillah.” Dia berlalu ke singki untuk cuci tangan. “Ain dengan Wani mana? Belum balik ke?” Tak nampak kelibat dua orang lagi roommates, Amal menyoal.

            Sisa air teh O yang masih suam dihirup sampai titis yang terakhir. “Ain keluar celebrate birthday Najmi. Wani keluar dinner dengan Syed.”

            “Untunglah ada pakwe.” Kata Amal sambil bersandar pada peti sejuk. Dia pandang Alin. “Kau tak teringin nak keluar dengan someone ke?” Jungkit kening dua kali.

            Alin yang masih berada di meja makan menjegilkan mata. “Told you. Aku tak mampu nak cari somebody untuk ganti tempat arwah. Taknak.”

            Amal terus matikan senyum. Kalau dia ada sebab untuk berada di sini, Alin pun macam tu jugak. Dua-dua mereka punya alasan yang sama. Nak bawak diri jauh-jauh ke tempat orang untuk mengubat hati yang lara. Dengan alasan untuk sambung belajar. Tapi Alin punya sebab lagi sedih. Lagi dua hari untuk majlis akad nikah, tunang tersayang dijemput Allah. Kursyid, nama arwah tunang Alin. Kusryid terlibat dalam kemalangan sewaktu dia dalam perjalanan nak ke rumah Alin. Hari itu, dia janji dengan Alin untuk bawak Alin keluar pergi beli barang kahwin. Tapi malang tak berbau, kereta yang dia pandu dirempuh oleh sebuah treler dari belakang. Arwah meninggal di tempat kejadian. Tak boleh nak dibayangkan macam mana perasaan Alin masa tu. Masa dengar cerita dari Alin awal-awal dulu, air mata dia turut mengalir deras macam air mata temannya itu. Kata Alin, dia susah nak terima hakikat. Sebab itulah dia buat keputusan untuk sambung belajar dekat sini. Dan sampai sekarang, tak ada siapa pun boleh ganti tempat arwah Kursyid dalam hati Alin.

            “Sorry. I really didn't mean to hurt you.” Rasa bersalah menebal dalam hati. Dia mendapatkan Alin. Bahu gadis itu disentuh.

            “It’s okay. Dah lama pun. Kau bukan orang pertama yang tanya soalan tu. So, aku tak rasa apa-apa. Nanti balik Malaysia aku akan berdepan dengan soalan yang berganda sentap dari ni. Aku kena bersedia. Mental dan fizikal.

            Amal tarik senyum. “Keep strong. I know you can face it. Aku sentiasa doakan kau. Dia peluk bahu Alin dari belakang.

            “Me too. Thanks.” Alin tepuk pipi Amal. “Makin panas.” Kata dia sambil menekap belakang tangan pada dahi dan leher Amal. “Kau dah mula demam. Kena tidur awal. Kejap lagi aku bawak ubat.” Alin bangun menapak ke singki. Mug dibilas dengan air sebelum ditekup atas rak pinggan.

            Dia teguk air suam sampai habis satu mug. “Okey, mom.” Air suam diisi balik dalam mug yang sama untuk dibawa masuk ke dalam bilik.

            “Good girl.”

            “Kau solat dulu sebelum masuk bilik aku. Kang berborak tak ingat dunia. Aku takpe lah Allah bagi cuti.”

            “Kau nak demam. Takdenya aku nak ajak borak. You need to take a good rest.”
            “Aku yang nak ajak borak. Solat dulu.” Pesan Amal sebelum menapak masuk ke dalam bilik.

           
SAMPAI di muka pintu, penghadang besi dibuka dulu kuncinya sebelum dia menjolok kunci ke dalam tombol pintu rumah. “Ad!” Kelui dia masa kaki dah mencecah lantai rumah.

            Dah dekat empat tahun dia tinggal di apartmen ini dengan Adha. Tiap-tiap bulan mereka bahagi sorang separuh untuk bayar sewa. Antara dia dan Adha, dia yang dapat kerja dulu dekat Kuala Lumpur. Masa mula-mula datang sini, dia tumpang tinggal dekat rumah pakteh, adik kepada papa dia. Lepas tiga bulan, Adha pun datang sini. Lelaki itu dapat tawaran bekerja sebagai jurutera Elekronik dekat satu syarikat yang tak jauh dari tempat kerja Naqin. Lepastu terus mereka berdua sewa rumah tinggal sekali sampailah sekarang.

            Bayang Adha dia tak nampak lagi. Ruang tamu kosong. Tv gelap. Kipas siling saja yang berpusing.

            “Hah! Balik pun.” Suara Adha datang dari arah bilik dia.

            “Kau belum siap?” Soal dia lepas jenguk ke dalam.

            Rambut yang masih basah dikesat kasar dengan tuala. “Macamlah nak pergi terus.”

            “Memang nak gerak terus pun ni. Aku naik ni pun sebab call kau tak dapat-dapat.”

            Jawapan itu buatkan Adha meluru ke arah Naqin yang berada di ambang pintu. Tubuh lelaki itu ditolak keluar dari bilik dia ke bilik sebelah. “Kau jangan nak buat gila. Pergi mandi. Dari Subuh sampai sekarang baju tak bersalin.”

            “Pergi makan je pun.” Tolakan sungguh-sungguh dari Adha itu buatkan dia terpaksa jugak pulas tombol pintu bilik. “Balik nanti aku mandi.”

            “Mandi sekarang! Jangan buat selera makan aku hilang, please.”

            “Malas gila nak mandi.”

            “Tak mati pun kalau pergi mandi. Buang baju seluar then masuk bilik air lepastu buka shower. Berdiri aje bawah air tu. Kalau malas sangat nak berdiri, kau bersila terus. Kalau rajin sikit, sabun. Kalau malas takyah. Itu pun nak kena ajar? Suruh mandi je pun. Bukannya aku suruh kau angkat senapang pergi tolong orang dekat Palestin berperang dengan Israel.” Kelas bebelan sedunia dah mula dibuka. Adha pandang Naqin macam nak telan. Macam mana nak hidup pun tak tahulah kalau nak mandi pun malas.

            Tutup mata rapat-rapat sambil merengus tak puas hati. “Fine!” Akur Naqin akhirnya. Panas telinga mendengar bebelan itu.

            Oleh sebab itu, dia syak salah satu faktor yang sebabkan Adha jadi kuat bebel ialah sejak bekas buah hati kesayangan dia, Dina berkawin dengan orang lain. Satu badan dia, dari kepala sampai kaki kena kejutan yang hebat. Mana taknya, lepas berbelas tahun menjalin kasih, akhirnya berakhir dengan tragis sekali. Hati Dina dah berubah ke hati orang lain. Tiga tahun lepas, Dina berkahwin dengan pengganti Adha. Lama jugaklah si Adha ni meroyan. Dan disebabkan kes itu, Naqin rasa sangat bertuah sebab antara ramai-ramai orang yang kenal Adha, hanya dia insan terpilih untuk melihat air mata jantan yang tumpah di pipi seorang Adha Sani. Affan pun tak sempat tengok disebabkan dia datang jenguk Adha seminggu lepas kejadian. Puas jugaklah dia dan Affan nak memujuk hati rawan si teman. Memang banyak masa yang diluangkan untuk sahabat mereka itu. Affan sampai sanggup apply cuti seminggu datang tinggal dekat rumah mereka. Shadah dengan Jihan pun turun padang. Walaupun masa tu Shadah sibuk nak uruskan kenduri kahwin dia dengan Taufik dan Jihan pulak sibuk mengadakan kelas tambahan untuk pelajar-pelajar sekolah dia.

            Ya, Jihan kini berkhidmat sebagai cikgu sekolah di sekolah menengah kebangsaan dekat Kuantan. Manakala Shadah pula, lepas kahwin dia terus berhenti kerja sebagai penyarah di kolej komuniti untuk tolong suami menguruskan tiga cawangan restoran. Manakala Affan pula merupakan sorang jurutera. Jurutera Biomedik di Johor. Antara mereka, cuma Shadah yang dah berumah tangga. Wanita itu dikurniakan dua orang cahaya mata. Kembar sepasang yang kini berusia lebih kurang dua tahun.

            “Ten minutes only! Aku dah kebulur tahap nak telan kawan sendiri dah ni.” Sergah Adha sambil menapak keluar dari bilik Naqin.

            “Okey! Okey!”
 **************************
#Salah satu bab dalam Kelam Bulan Tanpa Bintang =)

toucholic

toucholic

Hot N Cold

Hot N Cold
Apa yang terjadi bila air panas bertemu dengan ais cube?

sweet sours

sweet sours
friendship is a sweet relationship

Bila Amar Dah Suka Dia

Bila Amar Dah Suka Dia
Inilah jadinya bila Amar dah jatuh chenta