Chill Out ~~ ^_* (kalau tak suka lagu boleh stop kt atas ni)

new updated!


new n3 :-)

# Hot And Cold (Bab 5)
# Hot And Cold (Bab 4)
# Hot And Cold (Bab 3)

* my new email (YM, FB) :"carl_aryana89@yahoo.com"

(^__^)

(^__^)

Kalaulah Hot n Cold dapat peluang ke untuk ke versi cetak.. apa kata kalian?

Wednesday, June 30, 2010

TOUCHOLIC 4

***

+ Salam. Along balik dulu eh. Org lambat sikit ni. Karang Anis hantar org blk. Ckp dkt ma ye. Daaaa... =)


Keluhan kecil dilepaskan sebaik saja pesanan itu dibaca. Butang ’reply’ ditekan. Jari jemari bergerak pantas.


- Lorh... ye ke? Along baru cadang nak payung Wa pizza.


Belum pun sampai lapan saat, pesanan baru diterima.


+ Long!!! Asal x ckp awal2? Tunda next time?


- X dpt la. Offer Along sampai petang ni je.


+ Along!!!!!!


Selepas pesanan terakhir dibaca, Izzat mengupas sengih. Confirm nyesal gila budak tu. Dia ketawa kecil. Langkah kaki terus di atur penuh berhati-hati. Timbunan buku setinggi hampir paras leher dikendong perlahan-lahan. Karang terlanggar tiang, naya!


***


“YAN!”


Izyan berpaling ke belakang. Aura kepanasan mula terasa. Dia bengang! Bengang dengan perempuan yang sorang tu. Tak kira bila, tak kira masa, tak kira di mana, tak kira depan siapa... minah yang sorang ni selalu buat hal. Kalau buat hal tu tidak melibatkan aku tak apa la. Ini tak... selalu hal yang dia buat mesti aku ditarik sama. Tak pasal-pasal aku terpaksa menanggung malu disebabkan dia. Urrghh!!!


“Tunggu la, wei! Asal kau rush sangat ni?” Omel si teman dengan kening berkerut. Tangan kanan erat memeluk tiga buah buku. Manakala tangan kiri bergerak memicit-micit pinggang yang terasa sengal.


Izyan merengus keras. Irdini direnung bagai nak telan. “Aku yang rush ke atau kau yang melenggang kangkung macam model antarabangsa baru lepas excident?”


Gadis itu menjuih bibir. Rambut ikal separas dada yang mengurai diselit pada belakang telinga. “Kau tak nampak ke betapa tingginya heels aku ni? Mahunya tertonggeng kalau aku jalan macam kau.”


I told you, right? Dekat rumah tadi aku dah cakap...”


“Jangan pakai heels datang kuliah.” Potong Irdini pantas bagai memahami ayat itu yang akan dilontarkan oleh temannya itu.


“Tau pun. Tapi kau degil!” Bidasnya dengan nada tinggi. Pandangannya menuruni ke bawah. Kaki Irdini yang tersarung dengan heels setinggi 5 inci dipandang. “Kita datang kuliah je pun. Bukannya pergi party VVIP yang nak kena berjalan atas red carpet. Dah tau yang kau tu tak biasa pakai heels tinggi macam ni, kau pergi pakai buat apa? Karang kalau kau tertonggeng dekat mana-mana, cakap siap... aku tanak tolong.” Sambungnya lagi masih dengan nada yang sama. Dia mengeluh sebelum menggeleng. Nama je budak elektrik. Tapi bergaya mengalahkan budak fashion design.


Irdini berjalan menghampiri Izyan. Dia berdiri betul-betul di hadapan gadis itu. “Kau apa tau? Semalam aku ada baca satu statement ni dekat satu magazine. Perempuan yang pakai heels nampak seksi tau. Kau pernah dengar tak?”


Nafas dihela kasar. Izyan mencekak pinggang. Mata mencerun ke arah wajah Irdini. “Eh, aku nak tanya sikit. Kau datang sini nak belajar atau nak melawa? Kalau nak melawa better kau masuk America’s Next Top Model je.”


“Uih! Tanak aku. Kang model-model lain tak dapat cari makan pulak.” Ujar Irdini sambil ketawa megah.


Izyan mendongak ke atas sejenak seraya mengeluh kecil. Dia menepuk dahi. Susah betul kalau ada orang yang terlebih perasan macam makhluk dekat depan aku ni. “Riak eh, kau.”


“Riak apanya? Aku cakap benda betul, what.”


“Suka hati kau la, Nini. Aku malas nak cakap banyak. Nasihat aku bukannya kau nak dengar pun.” Kata Izyan sebelum berlalu meninggalkan Irdini. Dia mengomel sendiri. Kalau macam ni la perangai kau, memang tak hairan la kenapa aku je satu-satunya kawan yang kau ada. Sebab aku je yang sanggup melayan telatah dan kerenah kau, Nini.


Nur Irdini. Seorang yang tidak disenangi oleh kaum sejenis kerana sikapnya yang agak annoying. Berlainan pulak pandangan kaum Adam terhadapnya. Dia sentiasa menjadi bualan ramai di universiti itu. Gadis yang terkenal dengan rupa paras yang cantik, potongan badan badan tidak ubah seperti model-model antarabangsa. Pernah juga digelar dengan gelaran adik Tyra Banks oleh para jejaka. Kerap-kali didatangi dan dikelilingi oleh lelaki dari pelbagai taraf. Oleh kerana itulah, dia tidak disenangi oleh teman perempuan yang lain. Dia sering dicemburui dan dijadikan saingan mereka.


Ada la kadang-kadang tu dua atau tiga orang gadis yang mendekati Irdini. Namun hanya penuh dengan kepura-puraan. Hanya ingin mengambil kesempatan ke atasnya. Semata-mata untuk minta pertolongan Irdini terutama dalam bab menjerat lelaki. Itu memang kelebihan gadis itu. Ada kalanya tu, tak perlu dipasang jerat, ada jugak umpan yang mengena. Ikut nasib la kan? Setelah puas Irdini ’dikerjakan’ ditinggalkan gadis itu tanpa ucapan terima kasih. Geram jugak Izyan dengan perangai tak kenang budi mereka itu. Namun Izyan tahu, seteruk-teruk Irdini tak ada lah sampai menggadaikan maruah sendiri. Itu yang dia paling kagum dengan gadis itu. Dia pandai menjaga diri. Masih boleh berfikir mana yang baik dan mana yang buruk.


Memang diakui, dari segi luaran gadis itu nampak sangat annoying. Pentingkan diri sendiri. Malah dia seringkali digelar perampas teman lelaki orang walaupun bukan itu niat sebenarnya. Tapi dalamannya, hanya orang yang dekat dengan dia saja yang mengenali sikap gadis yang bernama Nur Irdini. Dan sebab itu lah, Izyan masih bersama Irdini sampai ke hari ini. Biasalah, setiap manusia mesti ada kebaikan dan kelemahan tersendiri. Izyan pegang kata-kata itu. Sebabnya itu memang lumrah dunia kan?


Irdini yang melihat Izyan semakin jauh darinya mulai cemas. ”Yan! Tunggu aku!” Jeritnya kuat sambil berkira-kira untuk memecut laju mengejar Izyan. Gara-gara terlupa dengan heels yang dipakainya membuatkan Irdini ditimpa malang. ”Yan!!!” Pekiknya kuat bila terasa tubuh sedang melayang selepas melanggar sesuatu.


“Duh!” Dahi yang terasa perit disentuh lembut. “Nasib baik tak luka. Kalau tidak, tak pasal-pasal muka aku cacat.” Dia mengomel sendiri. Buku-buku yang bertaburan di sebelah dipandang. Irdini cuba berdiri. Beg sandang yang tersadai tidak jauh darinya dicapai. “Aku langgar apa eh, tadi?” Soalnya perlahan.


Your books.”


Satu suara garau menjengah telinga. Laju kepala dipaling ke arah suara itu. Pandangan jatuh pada buku-buku yang dihulurkan oleh lelaki di hadapannya. Huluran bersambut. Entah kenapa mulut berat untuk berkata-kata. Dia hanya merenung wajah lelaki itu.


Lelaki itu ikut membisu. Dia berpaling dan bergerak meninggalkan Irdini yang masih berada di dalam dunia khayalan.


Melihat lelaki itu semakin jauh, dia tersentak sejenak. Bagai tersedar dari mimpi. “Hey! Thanks!!!” Laungnya agak kuat. Dia diam tidak berkutik di situ. Menanti dan mengharap agar lelaki tadi berpaling semula. Namun, harapannya hampa bila lelaki tadi tidak memberikan sebarang respon. Seolah-olah laungannya tadi tidak didengari.


“Beb!”Izyan yang kembali mendapatkan Irdini menyapa. “Kau ni kan...haisyh!” Dia mengetap gigi. Kuat! Geramnya la dengan minah sorang ni. Clumsy tak kira waktu. “Kau okey ke?”


“Ha... haaa...” Lambat-lambat dia menjawab. Kepala diangguk dua kali. Pandangan masih terpaku pada sebatang tubuh yang sudah jauh meninggalkannya.


“Kau tengok apa tu sampai nak terkeluar biji mata?”


“That guy...”


“Mamat yang kau langgar tadi?”


Erk! Kening kanan dan kiri hampir bertemu. Irdini pandang Izyan. “Aku langgar dia ke?”


“Yela. Habis berterabur buku-buku dia. Nasib baik mamat tu tak maki-hamun kau dekat sini. Kalau tak, mahunya kau malu setahun.”


“Yan, aku rasa macam pernah tengok la mamat tu before.”


“Ah! Sudah la... Kau, mamat mana yang kau tak pernah tengok?”


“Serius! Aku macam pernah nampak dia.”


Izyan menghela nafas pendek. “Dah nama pun student sini. Mesti la pernah nampak.”


“A’ah,eh? Satu uni kan? No wonder la. Eh, gerak jom?” Ajak Irdini. Lengan Izyan ditarik dan dipeluk. “Kau pimpin aku,eh.” Pintanya manja. Sengaja dia mengupas senyum comel untuk sahabat tercinta.


Izyan tarik pinggir bibir ke atas. Sinis! “Ngada! Jalan la sendiri.”


“Yan, sampai hati kau. Kaki aku sakit lorh.”


“Padan muka.”


“Yan.”


“Apa?”


“Tukar kasut?”


“Heh! Mimpi tengah malam sikit.”


“Yan.”


“Hmm.”


“Aku tanak pakai heels 5 inci datang kuliah lagi dah lepas ni.”


“Bagus.”


“Yan.”


“What?”


“Balik karang kita pergi makan ABC nak?”


“Tengok la dulu. Tak janji.”


“Yan.”


“Apa!!!???” Izyan mula meradang bila Irdini sudah banyak bunyi. Naik berbulu telinga mendengar namanya kerap kali dipanggil. “Kau ni banyak songeh la, Nini.”


Irdini tarik muka. “Cakap sikit pun nak melenting. Macam mak nenek. Pok pek pok pek... whoaaa!!! Yan!!!!!” Bukk! Sekali lagi buku-buku bertaburan.


Langkah Izyan terhenti.Irdini yang sudah terjelepuk atas tar dipandang. Dia menepuk dahi. “Not again...”


“Yannnnnnn...”


***


“HAH! Tu dia.”


“Mana?”


“Tu... Mamat yang berkepit dengan minah pakai skinny coklat tu.”


Mata Najwa berlari-lari mencari tubuh yang dimaksudkan oleh Anis. Mereka kini sedang berada di sebalik batang pokok yang terletak tidak jauh dari kawasan tempat meletak kereta. “Oh, itu ke Razin yang famous sangat tu?” Tanya Najwa bila dia sudah menjumpai sasaran mereka.


Yup! Itu la buaya darat antarabangsa.” Anis mengiyakan dengan muka geram.


“Ceits! Tak ada la hebat mana pun. Gaya kau cerita macam character si Razin tu lagi gorgeous dari Chad Micheall Murray. Bukan nak riak atau nak syok sendiri la kan. Aku rasa my Along handsome banyak dari dia. My papa pun. My Uncle Iz ,Uncle Subkhi dengan Uncle Wan pun dia tak boleh lawan. Ha!Even Paklong Boyot, Pakngah Apit, Paklang Epon, Pakcik Pidut dengan Paksu Fizi pun tak boleh nak dijadikan lawan dia. Memang dia kalah teruk ke belakang la. Itu belum lagi aku bandingkan dia dengan anak-anak diorang. Anak Uncle Wan yang sulung tu...”


“Hoi!”


Terkunci terus mulut Najwa bila disergah oleh Anis. Gadis itu sedang merenung ke dalam anak matanya dengan pandangan membunuh.


“Kau datang sini nak teman aku tuntut keadilan atau nak suruh aku dengar story pasal kaum kerabat kau?”


“Eheee...” Najwa tarik sengih sampai ke telinga. Chill ar, Anis. Tak sedar yang aku ter-overtalk pulak.” Kuku ibu jari tangan kanan dan kiri dilaga-laga. Najwa masih menyengih lebar. Asal la tetiba aku pergi petik nama kawan-kawan papa pulak ni? Dowh! “Tunggu apa lagi? Tadi kau jugak yang beriya-iya nak menuntut keadilan. Yang still tercangok dekat sini buat apa?”


“Aku takut la, Wa.”


Erkk! Najwa ternganga tiga saat. “You what?”


“Aku takut. Kang dia bertindak ganas macam mana?”


Pulak! Tak tahu lah kenapa tetiba aku rasa macam nak ketuk kepala budak ni seratus kali dengan tukul besi. Tadi semangat bukan main. Tapi bila mamat tu dah ada depan mata, kecut la pulak. Haih! “Okey, look. Sekarang ni kau still nak teruskan niat kau or nak blah?”


“Kau rasa?” Anis pandang Najwa.


“Asal tanya aku pulak? Aku tanak masuk campur. Just nak temankan kau je.”


Anis terdiam lama. Berfikir sendiri barangkali. Najwa ikut membisu. Menunggu keputusan yang bakal diputuskan oleh temannya itu.


“Okey! Aku dah fikir masak-masak. Alang-alang kita dah datang sini apa kata kita...”


“Serang?” Pintas Najwa sebelum Anis menghabiskan ayat.


Kepala digeleng. “Kita blah?”


“Huh?” Kening Najwa terangkat sebelah.


Lengan Najwa diraih. “Blah jom? Biar la dia. Aku tanak cari pasal.” Ujarnya sambil melangkah keluar dari tempat persembunyian mereka.


Whatever la Anis oi.” Kata Najwa. Langkah Anis diekori dari belakang.


“Eh, hold on!” Langkah terhenti secara automatik.


“Hah! Apa lagi?”


“Jeans LEVI’S aku.”


“Kau jangan cakap yang...”


“Tak boleh! Aku mesti tuntut balik jeans tu!”


Nafas dihela panjang. “Anis, kalau aku nak tikam right atrium kau boleh?” Suara Najwa bergetar. Bengang yang cuba dikawal nampaknya bakal tercetus jugak kalau dah macam ni punya kawan.


“Wawa, please... Aku nak balik duit aku.” Anis tayang riak simpati. Dia tahu Najwa sudah mula hilang sabar dengan telatah dia.


Dia menyedut nafas panjang sebelum dilepas perlahan-lahan. Sabar, Wawa. Sabar. Anggap la ini dugaan. “Anis, last aku tanya kau. Betul-betul nak teruskan niat kau?”


“Yup!” Anis menjawab dengan penuh keyakinan.


“Kalau kau tetiba ubah fikiran macam tadi?”


“Kau tikam la right atrium aku. Aku redha.” Pantas Anis menyela.


“Okey.”


“Wawa, kau budak taek wan do kan?”


“Ahaaa... Tapi aku dah cakap yang aku tanak masuk campur.”


“Kalau dia bertindak out of control dekat aku, takkan kau nak terpacak tengok je macam tunggul kayu?”


Najwa gigit bibir bawah. “ Betul jugak, eh?”


***


“THANKS sebab sudi bawak I keluar.” Si gadis bersuara lembut dengan senyuman menggoda. Kembang kempis hidungnya menahan perasan megah. Megah bila lelaki idaman Malaya sudah berdiri di sebelah. Aku keluar dengan Razin Darwisy tu. Bertuah la badan. Ngeee...


Mention not.” Senyuman berbalas. Dengan gaya yang sama. Menggoda. Tangan si gadis diraih perlahan dengan tangan kiri. Manakala tangan kanan pula menyeluk ke dalam poket seluar. Dua saat kemudian, sebentuk cincin dikeluarkan lalu ditayang kepada gadis itu. “If you don’t mind, may I....”


Ternganga luas dia bila melihat sebentuk cincin yang terlayang di depan mata. “Cincin?”


“Yeah.” Dengan nada penuh romantik dia mengiyakan. Sepasang mata bundar yang masih kelihatan tersentak direnung. Lama. “Tina... will you be my girlfriend?”


Haaaaaaa!!!??? Lagi luas mulutnya dinganga. Agaknya lima biji bola pingpong pun muat je kalau nak disumbat. “Se..se..serius?” Tergagap-gagap Tina menyoal untuk mendapatkan kepastian. Aku jadi girlfriend dia? Girlfriend Razin? Whoaaa!!!


“Will you?”


“Yes... yes... I do.” Dan bersama senyuman malu-malu Tina memberi jawapan positif.


“Thanks.” Razin tarik sengih sampai ke belakang telinga. Alahai Razin. Kau memang hebat. Sekali mengayat dah cair. Cayalah! Alhamdulillah… Bertambah koleksi aku. “Cincin ni membuktikan betapa ikhlasnya perasaan I terhadap you.” Cincin tadi didekat pada jari manis Tina untuk disarungkan.


“Kalau cincin tu membuktikan betapa ikhlasnya perasaan kau dekat dia, so apa maksud cincin ni pulak?”


Satu suara yang menyampuk dari belakang berjaya membuatkan Razin tersentak. Belum sempat cincin disarung ke jari manis Tina. Dia berpaling. Gullp! Air liur ditelan dua kali bila matanya terpaku pada wajah yang amat dikenali. Whoaaa! Ini salah satu daripada koleksi aku. Pandangannya jatuh pada sebentuk cincin yang ditunjuk oleh Anis. “Hai...” Dengan senyuman tanpa rasa dia menyapa.


“Hai kepala hotak kau!” Bidas Anis dengan nada tinggi. Razin direnung bagai nak cekik! “Ambik balik cincin pasar malam kau ni!” Cincin yang berada ditangan dilempar ke dada Razin.


Najwa yang berdiri di belakang Anis hanya diam tanpa berkutik. Tugasnya adalah untuk menyaksikan adegan drama yang bakal dilakonkan oleh Anis dan Razin. Cup! Tina pun tersenarai dalam drama ni jugak kan?


Cincin yang dilempar oleh Anis tadi diambil oleh Tina. Cincin itu didekatkan dengan cincin yang digenggam oleh Razin. “Sama?” Terkejut beruk dia bila mendapati kedua-dua cincin mempunyai rekabentuk yang sama. Warna yang sama. Jenis batu jugak sama.


Razin terkedu di situ. Dia ingin bersuara namun mulut terasa berat untuk dibuka. Alamak! I’m dead! Sudahnya dia hanya menyengih tanpa sebarang kata.


Muka Tina nampak tegang. Tangan digenggam kuat. “Liar!” Pekiknya seraya menolak kuat bahu Razin sebelum berlalu dari situ.


“Tina!”


“Eh!” Lengan Razin disambar kasar bila lelaki itu berkira-kira untuk mengejar Tina. “Lepas kau pulangkan jeans LEVI’s aku, kau pergi la kejar dia. Aku tak halang. Tapi sekarang ni, aku nak balik jeans aku.”


Huh? Razin terpempan dua saat. “Jeans apa? Apa yang kau merepek ni?”


Anis ketawa sinis. “Kau nak aku ingatkan ke?”


Pandangan tajam Anis dibalas. “Kau ni siku buruk betul. Dah bagi mintak balik.”


“Aku tak kira! Pulangkan balik jeans aku.”


“Aku tak boleh pulangkan sekarang.” Kata Razin.Gilak! Jeans yang dia kasi tu aku tengah pakai sekarang ni. Takkan nak londeh dekat sini kut? Aku pun tahu malu jugak. “Eh, jeans tu kasi terus dekat aku. Aku bayar balik duit kau. Deal?” Dia cuba berkompromi. Wallet dikeluarkan lalu not RM50 sebanyak enam keping dilempar ke arah Anis. “Ambik duit ni! Hutang aku dah langsai. And... stay away from me. Forever.” Sambungnya lagi sebelum membuka pintu kereta.


Anis kaku ditempatnya berdiri macam orang kena pukau. Kepingan duit yang berterabur si hujung kakinya direnung kosong.


“Nanti!”


Razin tidak jadi melangkah masuk ke dalam kereta. Dia berpaling semula ke arah tuan empunya suara.


Najwa tunduk mengutip enam keping not RM50 yang dilempar oleh Razin sebentar tadi. Kemudian, duit itu diletakkan di atas bumbung kereta. “Aku paling benci dengan orang yang tak tahu bersyukur.” kata Najwa sambil memandang muka lelaki itu dengan pandangan yang menjengkelkan.


Entah kenapa dia rasa bengang yang teramat sangat dengan perbuatan lelaki itu yang dirasakan sudah melampai batas. Duit itu rezeki dari Allah. Ingat senang ke nak dapat duit? Suka hati dia je nak lempar rezeki yang Allah kasi. Dasar manusia yang tak tahu nak bersyukur! “Simpan balik duit kau and... pulangkan apa yang Anis mintak.”


Razin tergelak. Sinis! “Kalau aku tanak pulangkan kau nak buat apa?”


Tanpa membuang masa, sebiji bola kristal dikeluarkan dari slingbag lalu dilambung-lambung. “Crystal ball ni berat. Kalau terpantul dekat mana-mana cermin kereta kau, confirm berkecai. Sekarang kau pilih. Cermin depan? Belakang? Sisi?”


“Oh, so scared.” Razin pamer muka cemas. Dua saat kemudian, dia ketawa kuat. “Bajet aku takut sangat lah dengan ugutan kau tu?”


“Okey. We’ll see...” Bola kristal digenggam erat sebelum ditiup. Tangan ditarik kebelakang bersedia untuk membuat lontaran. “ one... two... th..


“Whoaaa! Fine!” Jeritan Razin menghentikan niat Najwa. Gila! This girl memang gila! BMW warna hitam disebelahnya digosok lembut. My wife ni. Sayang gila dowh! Lalat pun tak biar hinggap atas bini aku ni. Inikan pulak bola kristal?


Najwa koyak senyuman ceria. “So, amacam? Nak pulangkan or...”


“Okey! Kau nak sangat kan jeans tu? Fine!” Lantas tangan menanggalkan butang pada jeans yang dipakai. Zzzzz!!! Kedengaran bunyi zip ditarik.


Hah!? Perbuatan Razin yang tidak diduga itu berjaya membuatkan Najwa dan Anis tayang anak tekak.


“Kau gila apa, wei?” Pakik Najwa seraya berpaling membelakangi Razin. Anis ikut melakukan perkara yang sama. Masing-masing sudah memasang niat untuk lari dari situ.


“Korang yang mintak. Aku nak kasi la ni.” Dengan habis pantas jeans ditanggalkan dari kaki. “Nah!” Jeans itu dilempar ke arah Najwa. “Satisfied?”


“Anis, blah!” Najwa meraih tangan Anis yang sedang tunduk mencapai jeans tersebut berlalu dari situ.


“Hold on!”


“Blah! Jangan toleh belakang.” Ujar Najwa sambil menonong pergi. Panggilan Razin tidak dihiraukan.


Hey, lady.” Panggilnya lagi bila langkah Najwa sudah berjaya disaingi. Tanpa sengaja dia menyentuh bahu gadis itu. “Ni kau punya...”


Pang!!! Kelam! Gelap gelita! Razin pejam celik mata berkali-kali. Pipi kanannya terasa keras macam konkrit secara tiba-tiba.


“Don’t you dare to touch me! And behave yourself!”


Dia masih terkedu di situ. Menghantar pemergian dua orang gadis itu dengan mata terkebil-kebil. Rantai tangan emas yang berada dalam genggaman dipandang kosong. “Aku cuma nak pulangkan benda ni. Tapi asal aku kena lempang?” Dia mendongak memandang langit mencari jawapan kepada soalan sendiri.


“Wei, Razin!”


“Hoi!” Sapaan Nazim dibalas.


“Sejak bila U kita gubal undang-undang baru?”


“Huh?” Razin muka puzzled.


Nazim tersengih lebar sambil memuncungkan bibirnya ke arah kaki Razin. “Sekarang dah boleh pakai boxer datang kuliah ke?”


Oh! No! Pantas dia tunduk memandang boxer separas lutut yang tersarung di kaki. Kemudian dia mata berlari ke sekeliling mencari bayang manusia lain di situ selain Nazim. Dia menghela keluhan lega bila mendapati kawasan di situ sunyi tanpa penghuni. “Tak la. Wei, aku chaow dulu, eh.” Balasnya sambil melompat masuk ke dalam kereta.


Rantai tangan yang dicicir oleh Najwa tanpa sedar tadi dicampak ke kerusi sebelah. Enjin kereta dihidupkan. Tangan menggenggam stereng. Kuat! “Berani betul perempuan tu lempang aku. Kalau kau fikir aku nak lepaskan kau macam tu je, kau silap besar la. Dia belum kenal lagi sape itu Razin Darwisy. Okey! Lepas ni aku akan berkenalan dengan kau habis-habisan!” Razin ketawa dihujung ayat. Gear dimasukkan. Pedal minyak ditekan. Menderu laju kereta itu berlalu pergi.

**************************************************************

hope hepy reading... =)


Friday, June 18, 2010

TOUCHOLIC 3


-->
JARUM jam menunjukkan pukul 7.50 pagi. Sepuluh minit lagi kelas Prof. Marina akan bermula. Najwa melangkah kalut masuk ke dalam studio. Kelas Prof Marina wei. Nak mati kalau lambat?



Najwa mengambil tempat seperti biasa. T-Square panjang gedabak dan set-squre diletak atas meja. Sehelai kertas lukisan diletak atas meja. Bersiap sedia untuk memulakan pembelajaran. Dia menoleh ke kiri bila terasa sunyi semacam. Kosong? Ruang di sebelahnya kosong. Mana Anis? Jarum jam dikerling lagi. Gilak! This girl sedang carik pasal! Lantas Nokia 5230 ditarik keluar dari slingbag. Nombor Anis didial. Tak sampai tujuh saat, panggilannya dijawab.



“Beb, kau kat mana? Asal tak sampai lagi? Kau sengaja menempah maut dengan Prof Marina eh?” Tanpa hallo, tanpa salam dia menembak soalan laju mengalahkan peluru senapang.

Diam. Soalannya dibiar sepi. Hanya senduan yang diselangi dengan esakan kuat kedengaran.

Kening Najwa bertaut. Telinga dipasang betul-betul. Sah! She’s crying. “Nis, kau nangis?” Lepas soalan itu ditanya, dia mengetuk kepala sendiri. Dah jelas lagi nyata aku dengar dia tengah nangis lagi mahu tanya. Ngek! “Asal wei? Something wrong somewhere?”



“Waaa...” Suara Anis terhenti disebabkan menahan sendu.



“Yeeee....” Panjang dia menyahut. “Apehal kau? Apa yang tak kena sampai kau meraung macam ni?” Soal Najwa betul-betul ingin tahu. Pelik! Rasanya sejak aku kenal Anis tak pernah lagi la aku tengok atau dengar dia menangis. Hah!? Bibir dia membulat besar dengan mata terbuntang luas. Jangan-jangan... “Ada ahli keluarga kau yang...” Berat pulak mulut untuk menyambung ayat. Tapi... “...meeee...ning...gal?” Lambat-lambat dia bertanya.

“Wei! Kau doakan apa untuk aku nih?” Terjerit Anis dengan serkap jarang classmatenya itu. “Semua family aku sihat-sihat je la.”

Pheuww~~ Panjang nafas dihela. Najwa menggosok dada. Alhamdulillah. Ingatkan ada kes kematian tadi. Buat suspen je minah ni. “Dah tu?”

“Waaaaa!!!!”

Berdesing telinga Najwa mendengar laungan namanya dari seberang talian. Tiga saat handphone dijauhkan dari telinga sebelum dirapatkan kembali. “Yang kau panggil nama aku macam aku duduk sebatu ni apehal? Aku tak lari la, Nis. Handphone ni melekat je dekat telinga aku ni.” Bebel Najwa sedikit berang dengan perbuatan temannya itu. “Hmm, story ar. Cepat before prof kesayangan kau masuk!”

“Aku... aku...” Tersekat-sekat suara itu.

Mendengus geram. “Kau nak story ke tak ni!?” Keras suara Najwa. Sabarnya mula menipis dengan telatah Anis. Nak cakap tapi nak nangis. Tensi aku!

“Nak la...” Air hidung disedut. Anis tarik nafas panjang sebelum dihembus perlahan. “Wawa, aku putus cintaaaaaaa....!!!!” Cerita Anis seraya meraung dihujung ayat.

Heh! Najwa bersandar pada kerusi sambil mendongak ke atas. “Dengan budak... apa entah nama balak kau yang kau agung-agungkan sangat tu?”

Ex- balak la...” Perbetul Anis.

“Whatever.” Najwa muka bosan.

“Razin.”

“Nama dia eh?” Handphone ditukar ke telinga kiri pula. “Asal boleh break pulak?”

“Dia ada pompuan lain.”

Erkk! Kening Najwa terangkat sebelah. “Bukan ke dia tu baik, setia, caring, understanding, sayang gila-gila dekat kau,bla...bla..bla... Kau jugak yang cakap dekat aku macam tu.” Masih jelas teringat perbualannya dengan Anis dua minggu lepas.

“Wa!”

Dia yang sedang kusyuk membaca novel Versus-Hlovate menoleh sekilas ke arah Anis yang semakin menghampiri. Tangan kanan diangkat sekejap tanda membalas sapaan gadis itu.

“Wei!!!” Anis menjerit riang. Tubuh Najwa dipeluk erat. “Wawa, aku happy!”

“Hoi!” Terkejut Najwa dengan tindakan tidak diduga itu. Dia lemas bila pelukan Anis makin erat hinggakan nak bernafas pun payah. “Lepas la, Anis! Kau nak bunuh aku ke?”

Pelukan terlerai. Anis tarik sengih. “Sorry. Out of control lorh.”
Dia menggeleng. Nak masuk kelas Prof Megat pun happy ke?Penanda buku diselit pada muka surat 230. Versus ditutup dan disimpan dalam slingbag. Balik rumah karang sambung baca lagi. Tak tidur la aku malam karang. Ngee~~ “Masuk kelas jom?”

“Wei, kau tanak tau ke asal aku happy hari ni?” Najwa yang ingin mengatur langkah dihalang dengan tangan.

“Huh?” Muka puzzled ditayang. “Kau happy sebab nak jumpa Prof Megat kejap lagi kan?” Pensyarah yang bertubuh gempal setinggi lima kaki tepat dengan misai yang lebat berselirat serta panjang terbayang diruang mata.

Bibir Anis terjungkit sebelah. Sinis! “Tak ada maknanya aku nak happy macam ni sebab prof tu.”

“Then...what?”

“Tadaaaaa!” Tangan kanan dihulur depan muka Najwa. Jari jemari digerak-gerak. Anis muka ceria ya amat.

Najwa memaku pandangan pada jari-jemari temannya itu. Mencari apa sebenarnya yang ingin ditunjuk oleh Anis. Dua saat kemudian, dia berubah riak. “Cincin?” Jari manis Anis disentuh. “Bila kau bertunang?”

Hmmph! Anis mengeluh. Kawan aku ni kan, kadang-kadang bendul jugak. “Oow... bagi kau asal pakai cincin je, bertunang la eh?”

Najwa kupas senyum comel. A’ah eh. Ngek jugak aku ni. “Sape kasi?”

“Razin.”

“Who’s Razin?”

Aiyakk! Anis muka tak percaya. Dia mendekatkan mukanya pada muka Najwa. Ditilik lama riak wajah itu. “Kau ni buat-buat tak kenal ke atau memang kau tak kenal dia?”

Najwa menjuih bibir bawah. Kepala digeleng. “Memang tak kenal. Sape dia? Artis baru ke? Indie band mana?”

Anis tepuk dahi. Tak cukup dengan itu, dia menghentak kepala pada dinding di belakangnya. “Mana datangnya artis pulak?? Kau merepek apa? Agak-agak ar cakap aku nak couple dengan artis.”

“Gaya kau cerita macam dia tu famous sangat. Itu sebab la aku teka artis.”

Anis ketap bibir tahan bengang. “Dia student sini la. Budak Mechy Engine.”

“Oww... yeke? Fakulti lain, lagi la aku tak kenal.”

“Satu uni kenal dia tau. Kau je yang tak kenal.”

“Heh! Dia bukan ada kaitan dengan aku pun. No wonder la kalau aku tak kenal pun.” Balas Najwa senada. Tali beg yang bersilang di dada dibetulkan.

“From now on... kau dah ada kaitan dengan dia.” Bagitahu Anis dengan muka ceria. Mata dikelip-kelip.
Pantas Najwa mencari mata Anis. “Asal pulak?”

“Yela... Kau kan member aku. Razin tu pulak balak aku merangkap bakal member baru kau jugak. Nanti aku kenalkan kau dengan dia eh? Janji jangan rampas sudah. Cakap siap, he’s mine. Kawan tak kawan. Aku tetap tak kasi kalau kau nak dia.”

Ternganga sekejap Najwa dengan kata-kata itu. “Kau ingat aku hadap sangat ke dengan balak orang? Yang bukan balak orang pun aku tak hadap langsung! Cakap main bedal je eh kau ni!” Suara Najwa berubah nada. Sedikit keras.

“Wei, chill ar... Aku gurau je pun. Jangan la hangin.” Pujuk Anis yang sudah mempamer muka kelat. Risau jugak kalau kata- kata dia sebentar tadi boleh membuatkan Najwa mengamuk. Walaupun baru dua bulan mengenali gadis itu sejak dia menyambung semula semester yang ditangguh di semester lepas, perangai Najwa yang satu itu sudah dia fahami. Kalau datang dia punya hangin, bukan saja puting beliung malah ribut dan taufan pun boleh melanda. Tak ke haru?

Nafas dihela kasar. Dia memeluk tubuh. Pandangan melepasi kepala Anis yang sedikit rendah darinya. “Tak ada la. Kau tu... agak-agak ar nak bercakap pun. Gaya cakap tu macam aku pernah rampas balak orang je before.”

“Sorry. Sorry. My bad.” Bahu Najwa dirangkul. “

“It’s okey la. Tarak hal. Next time behave.”

“Yela...” Muncung Anis ke depan.

“Wei kau dah couple dengan budak tu ke?”

“Yup!” Jawab Anis laju. Muka bersinar bahagia.

“Tapi bila kau kenal dia? Aku rasa before kau tak pernah sebut pasal dia pun. Nama dia pun aku tak pernah dengar dari mulut kau.”

“Aku kenal dia Selasa lepas.” Lancar bibir itu menjawab.

“Hah?” Najwa nampak tersentap. “Selasa minggu lepas?”

“Nope. Selasa dua hari lepas la.”

“Haaaaahhhh!!!????” Najwa tayang anak tekak. Wajah Anis dipandang tanpa berkelip.

Anis muka hairan. “Asal kau pandang aku macam muka aku tumbuh belalai?”

“Baru dua hari kau kenal mamat tu, korang dah couple?”

“Salah ke?”

“Salah!” Najwa tepuk dinding. “Anis...Anis oi....” Dipicit pangkal hidung seraya berpusing disekeliling Anis. “Apa kau dah hilang akal ke?”

“Dia baik la, Wa. Dua hari. Hanya dua hari cukup untuk kitorang kenal hati buding masing-masing.”

“Dua hari?” Dua jari kanan Najwa terangkat. Betul-betul di depan muka Anis.

“Dia caring, gentle, understanding... kiranya dia perfect la bagi aku.” Sambung Anis lagi dengan muka bahagia. Senyuman dibibir tak lekang-lekang. Wajah Razin bermain diruang mata. Alahai Razin Darwisyh...

Najwa menggosok dada. Mata dipejam rapat. “Kalau ini yang kau nak, aku tak ada hak nak halang.” Suara Najwa lemah. Hanya itu yang mampu diperkatakan. Nak cakap lebih-lebih karang, touching la pulak. Lagipun dia yang kenal mamat tu. Mana tau kut-kut pilihan Anis betul, kan? Sape tahu? “Aku doakan kau bahagia.”

“Thanks, Wa.” Ucap Anis sambil bersorak riang. Jari manis yang tersarung cincin dipandang.“Whitegold tu...”Tokok Anis lagi dengan hidung kembang kempis. Punya la bangga.
“Heleh!” Najwa mencebik. “Whitegold la sangat. Entah-entah ni cincin pasar malam apa. Selonggok seringgit.”
“Hey! Ori ni. Dia loaded tau! Naik BMW lagi.” Anis tetap nak menangkan Razin.
Mencebik lagi. “Entah-entah BMW sewa apa.”
“Manade la! Memang dia punya.”
“Yela. Yela.” Akhirnya Najwa mengalah jugak. Kalau bertekak lagi tak masuk kelas aku pagi ni. “Dah la tu. Gerak jom?”

“Wei! Kau dengar tak ni?”

Najwa tercengang sekejap. Peristiwa dua minggu lepas terus lesap dari kepala. “Kau cakap apa, Nis?”

“Kau ni... Tak fokus langsung dengan apa yang aku cakap.” Suara Anis kedengaran merajuk.

“Alaa... Sorry ar. Kau cakap apa tadi?”

“Aku bodoh.”

Lorh... Manade bodoh. Kau pandai apa. Dekan kut sem dua dulu.”

“Bukan bodoh sebab tu la!”

“Dah tu?”

“Bodoh sebab percaya dekat jantan tak guna tu. Kau tau bukan aku je yang jadi mangsa dia. Dah berpuluh-puluh pompuan dia main. Jantan tak guna!”

“Uih! Gila playboy mamat tu.” Najwa diam sekejap. Betul cakap Anis. Dia memang jantan tak guna. Tak guna satu sen pun! Eh? Yang aku emo sangat ni kenapa? “Tu la kau. Aku dah agak dah. Dah kasi nasihat pun. Kau tanak dengar. Ha... inilah padahnya.”

“Wawa, aku menyesal. Hah! Lagi satu. Memang betul la cincin tu bukan whitegold ori. Aku dah pergi tanya dekat kedai emas. Kau tau tak, bukan aku sorang je yang dapat cincin tu, Lin, Hada, Wana, Tini… ramai lagi la. Aku tak larat nak sebut sorang-sorang. Diorang semua dapat cincin sama macam aku. Sebijik! Dari orang yang sama jugak! Geram!!! Wawa aku geram!” Anis menjerit lagi yang kesekian kali.
Dan kesekian kali jugak Najwa menjauhkan handphone dari telinga. “Sudah la, Anis. Perkara dah lepas biar la. Tak ada faedah pun berkawan dengan orang macam tu. Kau tak rugi satu sen pun putus dengan dia.”

“Tak rugi satu sen kau cakap? Aku dah rugi dekat tiga ratus ringgit tau untuk dia.”

“Apa!!!???” Jeritan Najwa mampu menarik perhatian satu dewan kuliah. Tersengih-sengih dia bila semua mata memaku pandang ke wajahnya. “Kau kasi dia pinjam duit ke?” Soalnya dengan nada berbisik.

“Tak. Dia kan loaded. Asal nak pinjam duit dengan aku pulak?”

“Habis tu?”
“Aku belikan dia jeans LEVI’S minggu lepas. Habis duit loan aku sem ni. Tinggal lagi tiga ratus je untuk aku belanja sampai hujung sem. Macam mana ni, Wawa?” Suara Anis jelas menunjukkan dia memang kesal dengan apa yang menimpa dirinya. Air mata berguguran lagi.

“Ya Allah Anis oi... Yang kau cerdik sampai habiskan duit sebenyak tu untuk dia sape suruh? Dah tu langsung tak bagitahu aku pun sebelum beli.” Pening. Ya! Najwa semakin pening dengan ketidakbijaksanaan temannya itu. Boleh sakit jiwa aku dengan minah ni sorang. Haih!

“Sebab tu la aku cakap aku bodoh. Beb, kau tolong aku?”

“Kau nak pinjam duit ke? Berapa? Sikit boleh la. Kalau banyak, susah sikit. Aku belum kerja lagi.”

“Bukan la.”

“Dah tu?”

“Petang karang tolong temankan aku pergi jumpa jantan tak guna tu.”

What for?”
“Aku nak tuntut balik jeans tu. Then jual la kat mana-mana kedai bandle pun. Mesti laku. Aku dapat jugak duit even tak banyak. Yang penting aku nak dia pulangkan balik barang aku!” Ujar Anis tegas.

Najwa tarik nafas. “Yela. Yela. Aku temankan. Jumpa pukul 4 petang nanti. So, kau tak datang kelas la pagi ni?”

“Tak. Aku tengah bersedih.”

Najwa ketawa kecil.“Sendiri cari sakit sendiri la tanggung ye.”

“Wawa!”

Klik! Talian dimatikan. Najwa pandang handphone ditangan. Anis... Anis... Tak ada masalah pergi cari. Kan dah susahkan diri sendiri. Tak pasal-pasal aku diseret sama. Dia menggeleng kesal. Sape budak Razin tu hah sampai ramai pompuan yang terjerat. Handsome sangat ke dia? Hebat sangat ke mamat tu? Haih! Semuanya bakal terjawab petang karang. Tunggu la kau, Razin!

“Guys!!!” Laungan Alif selaku wakil kelas menggamit perhatian seisi dewan. “Kelas cancel! Prof ada emergency case!”
“Hoorayyy!!!!”
*************************************
Hepy reading... :)

toucholic

toucholic

Hot N Cold

Hot N Cold
Apa yang terjadi bila air panas bertemu dengan ais cube?

sweet sours

sweet sours
friendship is a sweet relationship

Bila Amar Dah Suka Dia

Bila Amar Dah Suka Dia
Inilah jadinya bila Amar dah jatuh chenta