Chill Out ~~ ^_* (kalau tak suka lagu boleh stop kt atas ni)

new updated!


new n3 :-)

# Hot And Cold (Bab 5)
# Hot And Cold (Bab 4)
# Hot And Cold (Bab 3)

* my new email (YM, FB) :"carl_aryana89@yahoo.com"

(^__^)

(^__^)

Kalaulah Hot n Cold dapat peluang ke untuk ke versi cetak.. apa kata kalian?

Wednesday, March 30, 2011

TOUCHOLIC 12

“LAMBAT balik?” Tegur Izzat sebaik saja muka Najwa muncul di pintu biliknya.


Kembarnya itu tidak segera menjawab. Terus katil Izzat diterpa lalu tubuh dihempas ke atas tilam empuk itu. Fuhh! Selesanya... “Letih gila.”


Pandangan dari halaman buku dikalih pada muka Najwa. “Kelas full ke hari ni?”


“Haah. Tapi bukan tu yang buatkan orang letih sampai macam ni.” Tudung ditanggal dari kepala. Ikatan rambut yang agak serabut dirungkai.


Dah tu?” Izzat disebelah menyoal lagi.


“You know what, Along?” Dia bangun menghadap Izzat yang sedang bersandar tenang pada kepala katil.


“What?”


“Tutup buku dulu. Panjang cerita orang ni.” Buku tebal yang berada ditangan si abang diambil lalu ditutup. Diletakkan di atas meja sebelah katil.


“Macam gempak je cerita.”


“Sangat! Gempak dan menyakitkan hati!”


Izzat jungkit kening. Macam serius saja bunyi.


“Along tau tak hari ni orang bengang gila!”


“Awak tu bilanya tak bengang? Semedang...”


` “Eeesh! Jangan menyampuk boleh? Nak cerita ni...”


Izzat mengangguk aku sambil membuat isyarat ’zip mulut’.


“Orang gila tu cari pasal dengan Wa. Sakitnya hati... You know what? Dia boleh pergi siram Swift Wa dengan sampah? Busuk. Melekit. Geli tahu tak?”


Izzat nampak terkejut dengan cerita Najwa. “Wa cari pasal dengan dia ke?”


“Tak! Kalau ada pasal pun, bukan Wa yang cari. Tapi dia! Dia selalu cari pasal dengan Wa. Dia yang mulakan dulu.” Muka Razin terbayang depan mata. Membuatkan Najwa makin beremosi ketika bercerita.


“Selalu?” Izzat makin pelik. “Kalau selalu, kenapa baru hari ni Along tahu pasal kewujudan...”


You can call him... orang gila.”


“Heh!” Sampukan Najwa membuatkan dia jadi bertambah pelik. “Best sangat ke kalau boleh gelar orang sesuka hati? Dia tak ada nama ke?”


Najwa mencebik. Kerlingan tak puas hati Izzat dibalas. “Okey, nama dia Razin. Tapi Wa lebih selesa panggil dia orang...”


“Izzati Najwa...” Suara Izzat bergetar amaran. Najwa direnung tajam. Tidak senang dengan sikap Najwa.


“Okey! Fine!” Najwa merengus tak puas hati. “Yang penting Wa memang benci dia. Dia selalu cari pasal dengan Wa. Along ingat tak yang rantai tangan Wa hilang hari tu?”


Izzat membalas dengan anggukan.


“Dia yang ambik.”


“Ambik atau jumpa?” Tanya Izzat inginkan kepastian. Sebab hari tu Najwa pernah memberitahu dia yang ada orang gila yang jumpa rantai tangan kembarnya itu.


“Okey, jumpa.” Najwa buat muka bosan. “Masa dia nak pulangkan rantai tangan dekat Wa, dia siap letakkan syarat lagi. Dia suruh Wa salam tangan dia tanda mintak maaf sebab Wa lempang dia tempoh hari.”


“Wa lempang dia?” Cerita Najwa itu membuatkan Izzat tergamam seketika. “ Wa lempang dia?” Sekali lagi soalan yang sama diulang. Muka Izzat kelihatan tak percaya.


Perlahan-lahan dia mengangguk mengiyakan. “Lepas tu Wa jerit sambil sebut perogol.”


“Maksud Wa... Wa jerit sambil tuduh dia perogol?”


“Yeah...”


“Sebab tu la dia jadi bengang. Then...jadilah peristiwa hari ni?” Teka Izzat. Pandangannya melekat di muka Najwa. Cerita kembarnya itu betul menarik perhatian hinggakan mata pun tak berkelip.


“Ye la kot.” Ringkas jawapan itu.


“Apa pun Wa tak sepatunya tuduh dia macam tu. Boleh timbulkan salah faham tau? Fitnah.” Izzat menggeleng kesal. Kesal dengan tindakan Najwa. Walaupun dia tahu Razin tak sepatutnya menyuruh Najwa meminta maaf dengan cara menyalami tangan dia, tapi dia juga merasakan tindakan Najwa itu salah. Tuduh orang perogol sesuka hati, memanglah tak patut.


“Biar la... Biar dia rasa.” Kata Najwa dengan muka tak bersalah. “Tapi Wa puas sebab Wa dapat balas dendam.”


“Wa buat apa? Jangan cakap yang Wa siram balik kereta dia dengan sampah.”


Najwa senyum lebar. Dua saat kemudian dia mengangguk. “Harus lah! Biar dia rasa apa yang Wa rasa. Along, bila tengok kereta kesayangan kita yang dipenuhi dengan sampah-sampah yang busuk sangatlah tak membahagiakan, tau.”


Izzat menggeleng lagi. “So, dah pergi cuci?”


“Dah. Dia yang bawak pergi cuci dan dia jugak yang bayar.”


“Dan... lepas buat semua tu untuk Wa... dia kena cuci kereta dia pulak?”


“Entah. Lepas Wa siram kereta dia tadi, Wa terus blah. Kalau stay situ, dah tentu-tentu ibu dengan papa kena pergi balai sekarang ni. Jadi kes polis apa.”


Izzat pandang muka Najwa. Dalam-dalam. “Wa tak rasa bersalah ke? Dia dah bertanggungjawab atas kesalahan dia. Tapi Wa...”


“Tak! Langsung tak.” Ayat Izzat disangkal. “Lagi Wa puas bila teringat balik peristiwa dekat kafe tiga hari lepas.”


“Peristiwa apa?”


“Wa lulur muka dia dengan mee sup.”


“What!?” Mata hampir terjegil. Tubuh yang bersandar automatik tegak macam tiang bendera. “Serius?”


“Serius lah.”


“Depan public?”


Najwa angkat kening.


“Sebab?”


“Dia jugak. Dia yang cari pasal. Dia sengaja kotorkan tudung Wa dengan cili merah. Tak kan Wa nak gelak suka pulak kot? Wajib balas balik. Padan lah muka.” Dengan bangganya Najwa bercerita. Tanpa sekelumit rasa bersalah pun. Rasa bahagia ada la.


“You know what?”


“Apa dia?”


“Wa betul-betul dah melampau.”


“Biar ar...”


***


SUDAH tiga pusingan dibuat pada deretan kedai di situ. Akhirnya matanya berjaya memaku pada satu parkir yang kosong. Bibir mengeluh lega. Jumpa juga satu space untuk park kereta. Tanpa menunggu terus MYVI SE warna maroon miliknya diparkir. Walaupun agak jauh dari destinasi yang ingin dituju, dia terpaksa akur. Lebih baik ada daripada tak ada. Angin mula bertiup laju. Suara guruh sudah kedengaran. Tanda-tanda nak hujan sudah mulai kelihatan. Payung pulak tak ada. Otak ligat berfikir. Nak turun atau tak? Nak beli atau tak? Stereng diketuk-ketuk.


“Turun jugak lah!” Keputusan sudah dibuat. “Tengah darurat ni. Stok dah habis. Yan punya stok pun tak tinggal langsung. Kena jugak turun. Kalau tak aku nak pakai apa?” Soal dia sendiri. Enjin kereta dimatikan. Kunci dicabut. Pintu kereta dibuka. Dengan teragak-agak dia keluar dari kereta. “Belum hujan lagi kut. Sempat nak membeli ni.” Omel dia lagi. Langkah mula diatur. Cepat dan pantas. Kedai serbanika 7E dituju.


Masuk saja dalam 7E, bahagian tuala wanita diterpa. Kotex saiz maxi dicapai. Kemudian dia menala pula ke arah peti yang tersusun dengan pelbagai jenis minuman. Pintu dibuka. 100 Plus botol besar diambil. Soya tin juga menjadi pilihan. Selepas itu, dia menapak pula ke arah rak jajan. Twisties perasa tomato dan curry disambar. Tak cukup dengan itu, Mister Potato tin besar turut dipegang. Tangan sudah sarat dengan barang. Dia menuju ke kaunter pembayaran. Barang-barang ditangan diletakkan di situ. Niat untuk membuat ‘pemilihan’ masih ada. Dia kemudiannya berlalu pula ke bahagian roti. Sebantal roti Butterscotch dicapai. Ketika melintasi susunan coklat, sempat dia mencapai dua paket Snickers dan sebuku besar Cadburry.


Setelah puas dia memilih, akhirnya kaunter dituju sekali lagi. Kali ini untuk pembayaran. “Sorry.” Katanya pada sesusuk tubuh yang baru dilanggarnya itu. Insan itu hanya diam tanpa respons. Pandang dia pun tidak. Hanya terus melangkah menuju ke bahagian belakang. Irdini mencebik. Manusia yang memakai sweater putih dan kepala yang ditutup dengan hud dikerling seketika. Sombong gila! Kutuk dia dalam hati. “Okey, dah boleh kira.” Katanya pada cashier perempuan yang setia menunggu di situ. “Eh, sekali dengan ini.” Beberapa kotak Dentine dan dua papan Halls yang tersusun di depan kaunter dicapai dan diletak atas kaunter. “Okey, boleh kira.”


Setelah beberapa ketika membuat pengiraan, cahier itu kembali menghadap Irdini. Semuanya RM 45. 60.” Harga dinyatakan bersama senyuman.


Senyuman berbalas. Tangan meraba sisi paha. “Oh, no!” Jeritan agak kuat itu menggamit mata-mata di situ. Irdini menekup mulut. Kepala diluku dua kali. “Macam mana boleh tak bawak purse ni?” Dia berbisik perlahan.


“Cik, semua RM 45.60.” Ulang cashier tadi sekali lagi bila melihat Irdini sedang hanyut dengan fikirannya sendiri.


Senyuman dilempar lagi. Kali ini dengan perisa serba salah. “Kira orang lain dulu, boleh? I’ll be back.” Katanya dengan sengihan. Kemudian dia beredar ke satu sudut yang agak jauh dari orang lain. Poket seluar diseluk. “Hah! Rasa macam duit.” Sekeping kertas yang terselit di dalam poket ditarik perlahan. Dia pejam mata. “Ya Allah, tolonglah RM 50.” Doa dia perlahan. Kertas yang diyakini memang duit itu ditarik keluar. Mata dibuka. “Hah! Alamaaaakkk...” Not warna merah diraup pada muka. “RM 10 mana cukup. Nak buat apa ni? Nak call somebody, phone pulak tak bawak. Bodohnya aku!” Kepala diketuk lagi. Lebih kuat dari tadi. Mulut terkumat kamit menyumpah kebodohan diri sendiri. “Hah! Mesin ATM!” Kalut-kalut mesin ATM yang terletak di sudut agak belakang diterpa. “Walaweyhh!” Dia tepuk dahi. “Nak cucuk duit dengan gigi ke, Nini? Purse tak bawak maknanya sekali dengan kad ATM lah kau tak bawak. Bodohnya...” Omel dia lagi sambil menghentakkan kepala pada skrin mesin ATM itu.


“Excuse me.”


Perbuatan dia terhenti bila seseorang dari belakang menegur. Dia menoleh menghadap tuan empunya suara.


“Would you?”


Lelaki bersweater dan menutupi kepala dengan hud yang dilanggarnya tadi kini berdiri di hadapannya. Wajah yang terlindung disebalik hud itu cuba dijenguk.


Lelaki itu menoleh arah lain. Tidak selesa dijenguk sampai macam tu sekali. Kad ATM dikeluarkan.


Muka Irdini yang redup tadi serta merta bercahaya. Riak ceria dipamer. “Oh, thank you...” Laju Kad ATM lelaki itu disambar. “Saya tahu, mesti ada orang yang akan datang tolong. Terima kasih, ye.” Dia mula beramah mesra. “Awak tahu saya tak bawak duit, kan? Sebab tu lah awak sudi tolong.” Kat ATM yang sudah berada ditangan di cucuk laju. “Your pin number, please?” Tanpa segan silu permintaan itu dibuat. Setelah agak lama tiada respons yang diberi, Irdini segera menoleh.


“Would you stay away from this machine?” Senada soalan itu dilontar. Sebenarnya soalan itu lah yang dimaksudkannya sebentar tadi. Tapi tak sangka pulak budak perempuan tu fikir dia menghulurkan kad ATM kepadanya.


“Huh?” Irdini muka hairan. Mesin ATM dijauhi.


Dia menghampiri mesin ATM itu. Punat BATAL ditekan. Kad tadi keluar semula. Lima saat kemudian kad itu dimasukkan sekali lagi. Tubuh dirapat pada skrin. Nombor pin ditekan. Selepas beberapa saat. Dua keping not RM 50 yang terjulur dicapai dan dimasukkan ke dalam wallet. Setelah mengambil resit, dia berlalu meninggalkan Irdini di situ. Sempat cebikan sinis dilempar buat gadis itu.


Oh my Allah! Muka ditutup dengan ke dua-dua tangan. Dia rasa macam nak rebah. Masa ni dia betul-betul berdoa agar pengsan di sini. Bibir bawah diketap kuat. “Irdini... kenapa kau boleh perasan sampai macam ni sekali?” Dia lari bersembunyi di sebalik mesin ATM tadi. Sekali lagi dia menghentakkan kepala pada dinding. Rasa macam nak meraung kuat sambil menjerit... BODOHNYA AKU!!! Tapi dia tak cukup malu nak menghadap pandangan orang-orang sekeliling. Kedua-dua mata digosok kasar bila bayangan cebikan sinis lelaki tadi melayang di ruang mata. Pipi ditampar berkali-kali. Bodohnya! Bodohnya! Bodohnya! “Masalah tak cukup duit nak bayar belum settle dah timbul masalah baru. Adoiyai...”


Ah! Peduli hapa aku! Lepas ni mesti aku dah tak jumpa dia lagi dah. Kalau jumpa pun tak kenal. Muka dia pun aku tak sempat nak usha lama-lama. Dia pun mesti tak kan ingat muka aku lagi. So, satu masalah dah selesai. Semangat yang tiba-tiba hadir membuatkan rasa malu sudah mulai hilang. Sekarang dia hanya perlu berfikir macam mana nak selesaikan masalah di kaunter. Dia menjenguk sedikit ke arah kaunter. Cashier tadi sedang memandangnya dengan pandangan hairan. Irdini toleh arah lain. Dia kembali berfikir. Lepas beberapa belas saat, akhirnya dia berdiri. Jalan penyelesaian sudah dijumpai. Dia dah tak mahu fikirkan rasa malu lagi.


Kini dia berdiri di hadapan kaunter buat kali yang ketiga. Senyuman diukir lagi. “Saya nak beli Kotex dengan 100 PLUS saja. Yang lain cancel.” Sekeping not RM 10 dihulur.


“Semua dah dibayar, cik.”


“Apa dia?” Suara jelas gadis itu kedengaran tak jelas di telinga dia. Gadis yang memakai t-shirt warna merah itu dipandang dengan kening berkerut.


“Semua barang-barang ni dah dibayar.” Sekali lagi ayat yang sama diulang.


“Tapi saya belum bayar lagi, kan? Baru nak bayar la ni.”


Gadis itu tersenyum lagi. “Dah ada orang yang tolong bayarkan tadi.”


Irdini tercengang. Ternganga sekejap dengan kenyataan itu. “Siapa?”


“Lelaki yang pakai sweater warna putih tu.” Beritahu dia sambil menuding jari ke arah luar kedai.


Laju dia menoleh ada arah yang ditunjuk namun lelaki bersweater putih tidak kelihatan. Yang ada hanya tiga orang gadis berdiri di situ. Berlindung dari hujan mungkin. Lagipun hujan dah mulai lebat diluar sana. “Saya tak nampak pun.”


“Dia dah berjalan ke sana.” Kata gadis itu lagi seraya menunjuk ke kiri kedai 7E itu. “Kalau cik nak kejar sempat lagi sebab dia baru je keluar. Dia pegang payung warna hijau.”


“Okey, thanks yeah!” Kalut-kalut dia mencapai bungkusan plastik yang dihulur oleh si gadis. Pecutan dibuat. Arah kiri dituju. Betul kata gadis itu, lelaki bersweater putih berada tidak jauh dari situ. Kelihatan dia sedang membuka payung ingin melintas jalan. “Hey! Tunggu!” Jeritan Irdini bergema dalam hilaian hujan yang lebat. Pandangan orang sekeliling diabaikan. Yang penting dia perlu tahu siapa orang yang baik hati tolong bayarkan barang-barangnya.


Lelaki itu tidak menoleh. Mungkin tidak perasan akan panggilan Irdini. Sekali lagi jeritan dibuat. “Budak pakai sweater putih yang pegang payung warna hijau, please stop there!!!” Nah! Kali ni kalau si lelaki tak dengar jugak memang telinga dia ada masalah. Orang deretan kedai seberang pun boleh dengar. Mana mungkin lelaki bersweater putih tu tak dengar.


Namun tanggapan Irdini salah bila lelaki itu dilihatnya ingin meneruskan langkah. Dia jadi kalut. Walau macam mana pun dia mesti bersemuka dengan lelaki itu. Pecutan seribu meter dibuat. Malang tidak berbau, kehadiran beg plastik yang terdampar di atas lantai itu telah berjaya membuatkan dia jatuh tersembam menyembah lantai. “Yakks!!!” Muka yang penuh dengan air kesan derapan tapak kasut manusia yang lalu lalang di situ pantas dikesat. Dia merengus geram. Digagahkan juga kaki untuk berdiri. Telapak tangan, baju dan seluar yang dipakai turut kotor.


“Eeesh!” Tangan dikepal. Plastik yang menyebabkan dia menyembah bumi disepak kasar. Dia terus menoleh pada koordinat tadi namun dia hampa bila bayang lelaki itu sudah lesap. Mata berlari pula pada barang-barang yang sudah berterabur atas lantai. Dengan pantas dia mengutip satu persatu lalu dimasukkan semula ke dalam beg plastik. Setelah semua barang habis dikutip, dia mula mengatur langkah ingin menuju ke hujung deretan kedai.


“Excuse me.”


Satu suara menghentikan langkah Irdini. Dia berpaling ke belakang. Melihat sesusuk tubuh tinggi lampai itu membuatkan dia tercengang seketika. Lelaki bersweater putih yang pegang payung warna hijau tadi sedang berdiri betul-betul menghadap dia. Speechless!


“Kau punya.”


Bungkusan warna biru yang dihulur oleh lelaki itu menambahkan masa Irdini untuk terus tercengang. Sepuluh saat, dia tersedar. Sepantas kilat bungkusan yang tertulis KOTEX itu diragut dan dimasukkan ke dalam beg plastik lalu diikat ketat. Muka tiba-tiba rasa panas. Dia tertunduk malu.


“Budak pakai sweater putih yang pegang payung warna hijau... kau ada masalah ke dengan aku?” Soalan itu dilontar tenang. Muka Irdini tidak dipandang. Dia lebih selesa merenung jalan yang dilimpahi dengan air hujan. Payung masih berada di atas kepala tidak diturunkan walaupun dia kini masih berada di bawah bumbung.


Dia mengangkat muka. Mencari mata tuan empunya tubuh. Eh, bukan ke dia lelaki dekat mesin ATM tadi? Alamakkkk... Jumpa lagi la pulak! Dia gigit bibir. Makin ke bawah kepala ditunduk. Perasaan malu yang hilang tadi kini kembali semula.


Lelaki itu kelihatan ingin berlalu dari situ. Cepat-cepat Irdini menghalang. Dia mendepakan tangan di hadapan lelaki itu. Bungkusan plastik pada tangan ditayang. “Ini... kau yang bayar?”


Diam. Hanya titisan hujan yang kedengaran.


“Thanks.” Kebisuan lelaki itu membuatkan dia jadi kekok. Ucapan terima kasih diberi.


“Don’t thank me.”


Suara si lelaki menggamit perhatian. Mata yang masih terlindung dengan hud cuba ditenung.


“Because you should pay me back.”


Tersentak seketika dengan kata-kata itu. Tak lama selepas itu, Irdini mencebik. Aku bajet dia tak mintak bayar balik sebab blah macam tu je tadi. Rupanya salah. Tak gentle langsung! Baru je pasang niat nak admire. Reject! Reject! “Nanti aku bayar balik la. Aku pun tak suka nak berhutang. Nak-nak lagi dengan orang yang aku tak kenal.” Bidas Irdini pula. Muka nampak bengang.


“Good.”


“Macam mana nak bayar?”


“By money.”


Dush! Rasa macam nak lempang je mamat kerek ni. “Tau. Tak kan nak bayar dengan daun bunga kertas kut. Kasi phone number. Nanti aku call cakap dekat mana nak jumpa. Tak pun kasi nombor akaun bank kau. Aku bank in terus esok. Tak pun transfer masuk. Kau guna bank apa?”


“Aku tak pakai phone.”


“Hah!” Ternganga lagi dia dengan jawapan itu. “Ini zaman Shaheizy Sam. Bukannya zaman Allahyarham P.Ramli yang sangat susah orang nak pakai handphone.”


“Dan aku tak pernah terfikir nak menghafal account number pun.” Lelaki itu hanya tayang muka tenang. Hud dikepala ditolak ke belakang. Menampakkan mukanya yang penuh.


“Hah! Aku kenal kau!” Kuat suara Irdini. Jari telunjuk kanan dituding betul-betul depan muka lelaki itu. “Pernah nampak kau before.” Sambung dia lagi dengan dahi berkerut. Cuba mengingati di mana dia pernah lihat lelaki itu. “Wei! Aku belum habis cakap lagi. Kau nak pergi mana?” Dia melaung kuat bila tubuh lelaki itu sudah jauh lima langkah darinya. “Habis tu, macam mana nak bayar duit kau, hah?” Soal dia lagi bila si lelaki tudak berpaling. Dia hanya meneruskan langkah.


“None of my business.”


Haisyh! “Tunggu! Nama kau siapa?”


Langkah terhenti. Soalan itu membuatkan dia berfikir sejenak.“I love you.” Tiba-tiba lancar saja ayat itu meniti keluar dari bibir.


“Pardon me!?” Mendengar sebaris ayat keramat itu mampu membuatkan nafas Irdini terhenti. Dia baru saja cakap... “You said... I love... you??? Did you?” Tergagap-gagap dia dia menyoal kembali. “To me?” Dia menggigil satu badan. “Baru je kenal, takkan kau dah berani nak cakap I love you dekat aku? Tak rasa cepat sangat ke?”


Lelaki itu berpaling semula menghadap Irdini. Sebelah tangan masih kejap memegang payung. Dan sebelah lagi diseluk ke dalam poket. “I said... PS I Love You... Kau punya novel kan?”

Dush! Dah rasa macam muka kena tumbuk dengan The Rock bertubi-tubi. Dia jugak rasa macam nak lari dan menggelupur dekat tengah hujan. Muka ditunduk lagi. Kali ini lebih lama. Tahap malu kini dah sampai tahap klimaks. Dalam diam, paha sendiri dicubit. Sungguh! Dia bengang dengan diri sendiri. Selalu saja perasan tak kena tempat. Kedua-dua telinga dijentik. Salahkan telinga sebab tak dengar betul-betul apa yang diperkatakan oleh lelaki itu. Dan rasa malunya berjaya ditutup bila otak sudah mulai proses tentang soalan yang dilempar sebentar tadi. PS I LoveYou? Eh! “Kau ke budak E-jat yang...” Huh! Kata-katanya mati bila bayang lelaki itu sudah lesap. Mata meliar sekeliling beberapa saat. Akhirnya dia mengeluh. “ Ceh! Betul-betul dah lesap.”

*****

Friday, March 25, 2011

TOUCHOLIC 11

“MAKAN jom?”


Matt tayang muka jelik. Muka ceria Razin dipandang. Perlu ke ceria sampai macam ni sekali lepas buat jahat? “Kau baru je bergelumang dengan sampah kejap tadi. Still ada selera nak makan? At least balik mandi dulu la kot.”


“Aku pegang plastik je bukan sampah-sampah tu. Gaya macam aku dah berenang dalam tong sampah je kau ni. Jom ar. Aku payung.” Ajak dia bersungguh-sungguh. Senyuman memang tak lekang-lekang dari wajah. Hati dah rasa berbunga-bunga. Bahagianya dia ketika ni. Balas dendam je pun tapi dah rasa puas macam baru menang dalam perang dunia. Satu persatu riak muka bengang Najwa tertera di depan mata macam slide show. Dan itu membuatkan hati dia ketawa berdekah-dekah. Kalau ikutkan otak tak waras, mahu saja dia ketawa guling-guling pusing UiTM ni. Tapi kang dicop orang gila pulak. Tak ke haru?


“Makan kat mana?” Tanya Matt laju. Wajah dia bersinar-sinar. Tak tau lah dari mana datangnya cahaya tu. Tiba-tiba je muncul dekat muka dia. Kalau bab makan-orang-payung memang susah dia nak tolak. Rezeki tu.


“Seksyen 2? Aku dah janji dengan Aman nak lepak situ.”


“Aku ikut je.”


“Aku cek fulus dulu. Rasa macam kena singgah ATM kejap kot.” Ujar Razin seraya meraba poket belakang jean yang tersarung pada kaki. Tak ada. Poket kanan diseluk. Tak ada. Tangan berlari pula ke poket kiri. Pun tak ada. Dia jadi cemas. Semua poket diraba. Memang tak ada. “Bhai, wallet aku tak ada ar.” Maklum dia pada Matt.


“Cuba kau misscall tengok.” Tanpa berfikir Matt bersuara.


Razin muka bengang. Rasa macam nak je hentak kepala Matt dekat tayar kereta. Tapi tak sanggup pulak. “Tak kelakar.” Katanya dengan muka straight.


Matt sengih serba salah. “Cari betul-betul. Dalam beg kau ada tak?”


Kata-kata Matt dituruti. Beg kanvas yang tersangkut di bahu ditarik. Lalu zip dibuka. Satu persatu ruang beg itu diselongkar namun wallet dia masih gagal dikesan. Razin makin resah. “Wallet tu... tak boleh hilang!” Tegas dia bersuara. Memang wallet tu tak boleh hilang. “Wallet tu sangat bermakna pada aku.”


“Tercicir kat mana-mana tak?” Teka Matt. Riak resah bercampur sayu yang terpampang diwajah Razin memberitahunya yang wallet itu amat bermakna buat lelaki itu. “Kalau betul la tercicir, peluang nak jumpa balik tu memang tipis.” Sambung Matt lagi. Bukan niat dia ingin menakutkan Razin, namun apa yang dia cakap itu ada betulnya. Barang berharga kalau dah tercicir memanglah susah nak dapat balik.


Razin diam. Cuba berfikir bila masa terakhir wallet itu berada bersamanya. “Kalau lah betul tercicir dan semua benda dalam tu hilang, aku tak ralat sangat. Sekarang aku hanya kisahkan wallet tu je. Kosong pun tak apa. Asal aku dapat wallet aku balik. Matt, aku tak boleh hilangkan wallet tu.” Sungguh-sungguh dia menutur. Razin makin serabut. Rasa tak tenang. Muka diraup. “Ya Allah, tolonglah jangan hilangkan wallet tu.”


Melihat keadaan Razin itu,membuatkan Matt makin simpati. “Bila last kau pegang wallet kau?”


Dia berfikir seketika. Sel-sel otak dikerah. “Before kita pergi lot parking tadi ada lagi.” Jawabnya dengan yakin.


“Jangan-jangan tercicir masa kau buat jahat tadi tak?” Matt cuba menduga.


“Walaweyhh... Kalau la tercicir pun jangan la dekat situ. Ni kalau aku pergi cari situ sama macam aku kantoikan diri sendiri.” Buat kesekian kali Razin meraup muka. Perbuatannya tiba-tiba terhenti bila satu perkara menggangu kepala. “Ke... aku dah pun kantoi?” Tanya dia pada Matt yang setia terpacak di sebelah.


“Boleh jadi dah.” Laju Matt membalas.


Kaki Matt disepak. “Tak boleh ke kau kasi jawapan yang tak menambahkan resah aku?”


“Dah itu yang aku rasa.”


“Pergi cari jom?”


“Sekarang?”


“Tak. Tahun depan.”


“Okey.”


“Haisyh! Blur tak agak kau ni!”


***


“FUHH! Selamat...” Dia menghela nafas lega sambil menyentuh bahagian kanan dada. Kewujudan Swift putih yang masih ada di situ membuatkan dia betul-betul lega. Swift ada maknanya tuan Swift masih belum datang sini. Dan dia masih belum kantoi. Yess!!!


“Cepat bro kalau tanak kantoi.” Suara Matt sengau. Hidung dipicit gara-gara tak tahan bau yang semerbaknya busuk. Dia yang berperanan sebagai spy meliarkan pandangan ke sekeliling. Masih kosong. Hanya mereka berdua saja di situ. Dia sedikit lega.


“Tengah cari la ni. Kau sabar boleh tak? Dah la busuk tak boleh blah.” Omel Razin. Dia turut memicit hidung. Mata memaku tepat di atas jalan. Kaki bergerak membuat pusingan pada kereta Swift itu. Dua kali pusingan dibuat namun benda yang dicari masih belum jumpa.


“Cuba kau jenguk bawah kereta.” Arah Matt yang hanya berdiri sebagai pemerhati.


Cadangan Matt diturut. Razin menundukkan badan ke bawah. Menjenguk bahagian bawah kereta. Tetap kosong. “Tak ada la, bro.”


“Bro, dah jumpa.”


Mendengar ayat Matt itu membuatkan Razin terus menegakkan tubuh. Muka Matt dicari. “Mana?”


“Tuuu...” Matt bersuara sambil memuncungkan mulut ke arah belakang Razin.


Pantas Razin toleh belakang.


“Kau cari ni?” Tubuh yang berdiri tegak menghadap dia bertanya. Wallet yang dikenalpasti kepunyaan dia berada ditangan si gadis. Seyuman sinis dan riak angkuh jelas diwajah itu.


Putus nafas! Dah rasa macam muka kena panah dengan petir tiga kali tanpa henti. Lambat-lambat dia kalih semula pada Matt. “Tuan kereta.” Maklumnya tanpa suara. Hanya bibir saja yang bergerak.


Means... kau dah kantoi?” Dan dengan dungunya Matt menyoal. Terang dan jelas. Membuatkan si mangsa tak perlu bertanya untuk kali ke dua.


Allahuakhbar! Dia tepuk dahi. Penumbuk dikepal. Rasa menyesal membawa Matt ke sini berguni-guni. Kalau ikutkan hati mahu saja dia tanggalkan sneaker dan campak masuk ke dalam mulut lelaki itu. Biar bisu setahun!


“Aku kasi peluang. Mengaku atau tak?” Suara si gadis kedengaran lagi. Lembut dan relaks.


Anak rambut yang terjuntai di dahi ditarik kasar. Sempat dia tunjukkan isyarat pancung leher kepada Matt sebelum muka Najwa kembali dipandang. “Kau cakap apa ni? Aku tak faham.” Katanya cuba berlagak seperti orang tak bersalah.


“Ha.Ha.Ha.” Sinis ketawa itu. “Tinggalkan wallet kau kat sini dah nampak kau bodoh. Bila kau cuba berlagak tak tahu macam ni lagi nampak kau bodoh. Kebodohan yang terserlah. Ish...ish..ish...” Najwa menyambung lagi dengan gelengan mengejek. Wallet Razin yang berada di tangan sengaja ditayang.


Anis di sebelah ikut menyungging senyum sinis. Rasa marah dan bengangnya terhadap Razin yang pernah memainkan perasaan dia masih belum surut. Bila melihat muka Razin macam baru lepas telan bangkai cicak, dia jadi puas.


Mata Najwa direnung tajam. Perkataan bodoh yang keluar dari bibir mungil betul-betul buat dia rasa macam nak telan orang. “Kau kalau bercakap tu tolong ambik kisah perasaan orang lain jugak boleh tak? Laju je keluar ikut sedap mulut.”


“Mulut aku, suka hati aku la. Yang kau sakit sangat ni apehal? Macam mengaku je yang kau bodoh.” Tambah Najwa lagi tanpa rasa bersalah. Dia melangkah dua tapak ke depan. Berdiri betul-betul menghadap Razin. Renungan tajam Razin dibalas. “Kau nak ni?”


Razin cuba merampas wallet yang berada di tangan Najwa. Namun gagal bila gadis itu terlebih dahulu bertindak membawanya ke belakang badan. “Kasi balik wallet aku.” Pinta dia kuat.


“Boleh. Tapi dengan satu syarat.” Najwa masih ingin main tarik tali. Sengaja dia menyeksa perasaan Razin. Selagi hati belum puas, selagi itu dia takkan berhenti.


“Apa dia?” Dengan nada yang sama dia bertanya.


“Ini kerja kau?” Kereta Swift kesayangannya dituding. Walaupun dia yakin semua itu angkara Razin, namun Najwa masih ingin mendengar pengakuan dari lelaki yang berkulit sawo matang itu.


“Tak!” Laju lelaki itu menjawab.


“Okey.” Dia mengangguk dua kali. Wallet Razin dibawa menghampiri keretanya. Tangan dihayun laju.


“Stop!!!” Melihat Najwa ingin mencampak walletnya menyertai sampah-sarap di atas kereta itu membuatkan Razin menjerit kuat.


Tindakan Najwa terhenti. Satu sengihan jahat melebar dibibir.


Razin pejam mata seketika. Nafas ditarik panjang. “Okey... Aku yang buat.” Akhirnya dengan berat hati dan tanpa rela dia terpaksa mengaku.


Pengakuan jujur Razin itu membuahkan tawa dari dua kepala. Dua gadis yang berada di hadapannya direnung macam nak telan. “Aku dah mengaku. And now... can I have my wallet back?”


“ Takkan aku nak drive kereta dengan sampah-sampah tu kot? Kalau kau pun, kau tanak kan?”


Soalan Najwa itu menggamit perhatian. Hah! Sudah! Apa lagi yang minah ni nak aku buat? Urghh!!! Boleh gila aku macam ni. “Kau nak aku buat apa?”


“Aku nak kereta aku bersih, wangi dan suci macam before.” Najwa berkata tenang sambil berpeluk tubuh.


Ternganga sekejap dengan kenyataan itu. “Meaning... aku kena bersihkan kereta kau?”


“ Kau ada jalan lain lagi ke?”


“ No way!” Bentak Razin kasar. Sungguh dia tak setuju. Asal aku pulak yang kena buat? Kalau macam tu, ini bukan balas dendam tapi dah menyusahkan diri sendiri. “ Aku kasi kau duit then pergi car wash. Deal?” Dia masih cuba untuk berkompromi dengan gadis itu.


“ Kau.” Najwa tuding jari ke arah hidung Razin.


“ Kenapa dengan aku?”


“Kau drive kereta aku pergi car wash.”


“Heh! Kenapa aku?” Razin muka ketat. Cadangan Najwa memang tak masuk akal. “This is your car. So kau yang kena drive sendiri.”


“No...no...no...” Jari telunjuk bergerak ke kiri dan kanan. Najwa mencebik. “Muka aku tak cukup tebal nak menghadap pandangan pelik orang dekat jalan raya nanti.”


“Dah tu aku tak tahu malu ke?” Sergah Razin lagi. Makin lama dia menghadap Najwa, makin tinggi rasa nak cekik gadis itu.


“ Sendiri buat sendiri tanggung la, bro.” Balas Najwa seraya menjungkit kening kiri.


Razin kepal penumbuk. “ Kalau kau rasa aku nak ikut cakap kau, memang silap besar la.” Katanya yang mula mengatur langkah ingin menyerang Najwa. “ Give me back!”


Najwa yang agak tergamam dengan serangan Razin itu, mula mengundur ke belakang. Cepat-cepat wallet lelaki itu dimasukkan ke dalam poket seluar bahagian belakang. “Kalau kau cuba nak ambik jugak, kau dah dikira meraba. Dan aku takkan teragak-agak bawak perkara ni ke pihak U. Saman pun aku layak.”


“Dan aku jadi saksi. Takpe Wa... Aku record apa yang dia buat dekat kau.” Selit Anis sambil mengeluarkan handphone dari dalam beg. Hati berbunga sakan bila dia dapat ikut serta membuli lelaki itu.


Ugutan Najwa dan Anis Berjaya membuatkan langkah Razni terhenti. Untuk yang kesekian kali, muka bersih itu diraup kasar. Rambut ditarik-tarik. “Arghhh!!!” Jeritan itu berjaya menggegarkan lot parking. Sumpah! Rasa bengang dia terhadap Najwa betul-betul tak dapat dibendung. Kalau Najwa lelaki dah lama muka itu ditumbuk. Tapi sayangnya, manusia yang sedang mencari pasal dengan dia kini adalah perempuan. Dan dia bukan dilahirkan untuk memukul seorang perempuan. Dia masih punya akal yang waras. Sudahnya dia hanya melepaskan rasa melalui sebuah jeritan kuat.


“Wuuuu...” Najwa dan Anis menutup telinga bila gegendang telinga bergema sakan.


“Aku suruh kau bertanggungjawab je. Tak suruh pun kau jerit. Bukannya kita tengah tengok drama seram ke apa.” Sengaja Najwa ingin menambah amarah Razin. Melihat muka ketat lelaki itu membuatkan hati dia berbunga-bunga. Rasa macam dalam perut ada rama-rama. Kedua-dua tangan dihulur. Sebelah kanan menghulurkan kunci keretanya. Sebelah kiri pula ditadah dengan telapak tangan yang terbuka. “Kau ambik kunci ni then kasi kunci BMW kau dekat aku.” Sengaja perkataan BMW disebut dengan sedikit kuat.


“Hah?” Razin terkejut dengan cadangan itu. “Kau nak buat apa dengan kunci kereta aku?”


“Pergi car wash la. Kalau kau fikir aku nak biarkan kau pergi sendiri memang tak dapat lah sebab aku tak percayakan kau. Entah ke mana-mana kau bawak kereta aku nanti. Aku harus ikut. Dan kalau kau fikir aku akan join sekali kau naik kereta yang penuh dengan sampah ni, lagi la tak. So, bak sini kunci kau.” Ujar Najwa panjang lebar. Tangan kiri yang ditadah digerak-gerak.


Razin sedut nafas dalam-dalam. Dada berombak-ombak menahan rasa. “ Kau memang...”


“ Kau tanak wallet kau balik ke?” Terjah Najwa laju tanpa sempat Razin menghabiskan kata. Dia dah rasa bosan untuk berdebat dengan lelaki itu.


“Fine! As you wish!” Poket jean diseluk. Kunci ditangan Najwa diragut kasar. Kunci keretanya pula dilempar ke arah kaki gadis itu. Tanda dia memberontak.


Najwa tersenyum puas. “Good boy.”

***

“KALAU aku malu, kau pun kena malu sama!” Bentak dia tak puas hati. Matt yang sejak tadi menutup muka dari pandangan orang dengan beg kanvasnya membuatkan Razin rasa tak adil. Kalau ikutkan, dia pun ingin menutup muka tapi tak boleh sebab dia sedang memandu.


Orang ramai yang berada di atas jalan raya sejak tadi tak jemu-jemu memandang ke arah mereka. Berbagai-bagai mimik muka yang mereka terima. Ketawa, sinis dan pelik. Yang melontarkan pandangan kagum pun ada. Ada jugak yang menjerit sambil menunjukkan isyarat ke arah bumbung kereta. Konon-konon baik hati nak beritahu ada sampah atas kereta. Padahal mereka tak tahu memang dia sudah maklum dengan kehadiran sampah-sampah bodoh itu. Dah rasa macam tengah drive lori sampah dah sekarang ni. Urghhh!!!


Kulit muka rasa tebal berinci-inci. Macam kena suntik dengan botox yang dah expired. “Apa pandang-pandang? Aku bukan Ashton Kutcher yang korang nak pandang sampai terkeluar biji mata!” Omel dia sendiri. Cermin sisi dipandang sekilas. Kelihatan BMW dia masih setia mengekor di belakang. Dia tambah sebal bila Najwa sengaja mengeluarkan jarinya dan menayang thumb up. Masa ni dia betul-betul mengharap agar dia menghidap penyakit mental selama sepuluh minit supaya dia boleh menikam Najwa sebanyak sepuluh kali tanpa henti. Dan dia tidak akan dikenakan hukuman di atas kesalahan itu kerana, dia sedang mengalami sakit mental.


Hampir sepuluh minit memandu, akhirnya kawasan car wash dijumpai. Signal kiri diberi sebelum stereng dipulas memasuk kawasan tersebut. Setelah kereta diparkir, Razin dan Matt meluru keluar menjauhi Swift putih itu.


“Tolong cuci sampai bersih.” Arah Razin kepada salah seorang pekerja di situ. Kunci diserahkan.


“Luar dalam, ya.” Najwa yang muncul tiba-tiba menyampuk.


“Aku kacau luar je. Apa kena mengena dengan dalam pulak?” Razin tak puas hati.


“Kau duduk atas seat aku kan? Mesti lekat kau punya aura. Dan aku tanak itu. Aku tak suka aura orang gila.” Lancang saja kata-kata itu ditutur. Tanpa rasa bersalah langsung.


“Ya Allah...” Seru Razin perlahan. Dadanya digosok. Dia tak mahu ikut kata hati sebab dia tahu kejap lagi ada orang yang kena tinggal dalam ICU selama sebulan kalau itu terjadi. Calm dowm, Razin. Anggap ini sebagai dugaan. “Cuci luar dalam. Tolong cepat sikit, ya.” Katanya pada pekerja yang setia menunggu sejak tadi.


“Okey, bos. Duduk dulu.” Balas budak muda yang berbaju biru dan bertopi hitam itu sebelum bergerak meninggalkan mereka untuk menjalankan tugas.


Najwa berjalan ke arah Anis yang sedang duduk berborak dengan Matt di kerusi panjang yang disediakan tidak jauh darinya. Dia hampir tersungkur bila bahunya dilanggar kasar. Dan pelanggaran itu adalah disengajakan. Razin yang dah mendahului langkahnya dikejar. Kali ini lelaki itu pula hampir tersungkur bila kakinya disadung oleh kaki Najwa. Razin jadi makin bengang. Lalu tudung yang terlekat kemas di kepala Najawa disentap kuat.


“Wei! Main kasar!” Jerkah Najwa. Kedudukan tudung yang dah senget ke belakang dibetulkan. Kemudian sling bag yang tergantung di tubuh dicapai dan dihayun pada belakang lelaki itu. Kuat!


Razin naik berang. Sebaik sahaja Najwa ingin melintasi dia, pantas sling bag gadis itu ditarik. Kali ini dia berjaya. Najwa sudah pun jatuh menyembah bumi. Dan keadaan Najwa itu membuatkan dia menghasilkan ketawa yang besar. “Eh, saudari mengantuk ke? Kenapa tidur dekat sini? Tanah ni kotor la. Dekat rumah tak ada katil ke?” Soal dia sengaja memancing kemarahan Najwa.


“Tak guna!” Batu-batu besar dikutip. Dia berdiri ingin membuat serangan.


“Wei, kau ingat batu tu lembut macam jeli ke? Mahu berjahit kalau kena.” Katanya cemas sambil sedaya upaya mengelak dari terkena balingan menggila dari Najwa.


“ Target aku lebih daripada jahit.” Balas Najwa yang masih tidak menunjukkan tanda-tanda untuk menamatkan perbuatannya. Langkah Razin terus dikejar.


“Takkan kau ada niat nak bunuh aku?”


“Kalau dengan kau, aku tak teragak-agak untuk pasang niat tu.”


“Wei, kau main kasar!”


“Memang ini cara yang sesuai untuk orang macam kau!”


“Kalau balingan kau kena mana-mana kereta dekat sini, kau bertanggungjawab.”


“Suka hati aku la!”


Anis tepuk dahi. Matt tarik anak rambut. Dua-dua menggeleng serentak sebelum berdiri mendapatkan kedua-dua makhluk yang sedang beraksi macam budak umur dua tahun lapan bulan berebutkan lollipop. Atau bagi gambaran untuk orang dewasa seperti seorang isteri mengamuk bila mengetahui suaminya baru menikahi wanita lain di sempadan.


“Wa, stop it!”Jerit Anis separa kuat. Tangan Najwa dipegang. Batu-batu yang berada di dalam genggaman gadis itu diambil dan dicampak ke tanah. “ Kalau kau rasa nak glamourkan diri kau dengan buat macam ni... tahniah! Kau dah berjaya. Kau dah berjaya menarik perhatian mata-mata yang ada di sini. Dan kejap lagi, mereka akan beratur untuk ambik tandatangan kau.”


Najwa terkedu dua saat. Dia baru tersedar yang dia berada di tengah-tengah kelompok orang ramai. Perlahan-lahan mata dibawa ke sekeliling. Haaaa... Dia ketap bibir. Muka dah rasa panas macam baru kena simbah dengan air yang baru mendidih. Semua mata memandang ke arah dia dengan pandangan pelik. Sling bag ditarik menutup muka. Cepat-cepat dia berjalan membontoti langkah Anis. Orang gila! Kau memang tak guna! Sumpah dia dalam hati.


“Ini semua kau punya pasal!” Kata Najwa sambil menjeling tajam pada Razin.


“ Aku pulak! Kau yang menggila tak tentu pasal, salah aku?” Bidas Razin. Jelingan Najwa dibalas.


“Salah kau!”


“Kau la!”


“Kau!”


“Kau!”


“Kau! Kau! Kau!”


“Kau!Ka...”


“Wei! Diam boleh tak!?” Pekikan Matt berjaya menamatkan perdebatan dua makhluk kepala batu itu.


“Kau duduk sini. Toleh kiri.” Arah Anis sebaik saja mereka meletakkan punggung di kerusi panjang.


Najwa hanya menurut tanpa membantah.


“Kau pulak duduk sini. Toleh kanan.” Arah Matt pada Razin.


Razin juga seperti Najwa. Menurut tanpa bantahan kerana hanya sebelah kanan dia tidak akan dapat melihat wajah Najwa yang boleh membuatkan hati dia panas semula.


Setelah hampir setengah jam menunggu akhirnya kereta Najwa siap dicuci. Wangi, bersih dan suci macam permintaan dia sebentar tadi.


“Dah siap, bos.”Maklum budak muda yang sama. Kunci kereta dihulur kepada Razin. Tapi disambut pantas oleh Najwa.


“Apa lagi, pergi bayar la. Aku tak ada masa nak tunggu lama-lama dengan kau dekat sini.” Ujar Najwa tanpa memandang wajah Razin.


“Kau tak tahu bersabar ke, hah? Kerja aku, tahu lah aku buat. Tak payah nak suruh.” Bidas Razin dengan muka bengis. Poket seluar diseluk. Dan perbuatannya terhenti bila terfikirkan sesuatu. “Wei, bukan wallet aku ada dekat kau ke?”


Najwa senyap. Tak kasi sebarang respons. Hanya muka tak beriak saja yang dipamer.


“Wei, wallet aku.” Razin mula jadi tak sabar. Tindakan buat-bodoh Najwa itu buat dia kembali sakit hati.


Pun diam. Tak bergerak. Hanya kaku ditempat dia berdiri.


“Wei! Kau pekak, ke?” Tahap kesabaran Razin mula menipis.


Kaku. Macam anak patung.


“Wei!!!”


“Najwa!” Anis mencelah kuat. Tiba-tiba sahaja.


“And you should call her Najwa. Not wei...wei... wei.” Selit Matt yang baru mengetahui nama Najwa dari Anis ketika mereka berborak sebentar tadi.


Razin pandang Anis dengan kening bertaut. Matt direnung tajam. Sejak bila budak blur ni masuk pakatan musuh aku?


Or... Wawa pun boleh.” Sambung Anis lagi. “Kalau nak tahu nama penuh dia... Izzati Najwa.”


Dua saat, mukanya kembali tenang. Nafas dihela panjang. “Cik Najwa, boleh pulangkan wallet aku?” Suara dikawal supaya lembut. Dia sebenarnya dah penat nak bertengkar dengan Najwa. Rasa macam buang masa dan tenaga.


My pleasure encik... orang gi...”


“Razin! And you also should call him Razin.” Laju Anis mencelah bila dia dapat menghidu gelaran yang bakal dikeluarkan oleh Najwa terhadap Razin. Sungguh! Dia dah tak larat nak tengok budak berdua itu bergaduh lagi.


“Sebab nama dia Razin Darwisyh. Bukan orang gila, ya.” Giliran Matt pula memperkenalkan nama Razin kepada Najwa. Secara tak langsung sesi perkenalan antara dua insan itu sedang berlaku.


Razin dan Najwa mencebik serentak. Masing-masing buat muka menyampah. Ada aku tanya nama dia? Soalan yang sama tapi bergema di dalam dua hati yang berbeza.


“Nah! Bagi dekat dia.” Wallet Razin dihulur kepada Matt.


Huluran bersambut. Dan bertukar kepada tangan Razin. “Cepat bayar. Cepat kita balik.” Ujar Matt pula.


“You better thank me.” Kata-kata Razin dituju khas buat Najwa walaupun matanya bukan pada wajah gadis itu.


“Pay first.” Najwa tetap dengan keras kepalanya.


Razin merengus kasar sebelum berlalu ke arah kaunter pembayaran.


Melihat Razin sedang meninggalkan mereka, Najwa terus menarik tangan Anis. “Balik jom?”


“ Kau belum say thanks lagi.”


“Ada aku cakap nak say thanks dekat dia?”


“ Wa, tak baik la macam ni.” Kata Anis yang kurang bersetuju dengan sikap Najwa itu.


“Ada lagi yang tak baik aku nak buat.” Muka Najwa bercahaya.


“ Kau jangan cari pasal, Wa.” Anis mula tak senang hati. Najwa yang mencapai sepasang glove yang tersangkut di kerusi sebelah mereka. Lalu disarung ke ke dua-dua tangan. “ Beb, jangan! Tak baik.” Dia cuba menghalang bila Najwa mula bertindak di luar kawalan.


“Wawa, kau nak buat apa tu?” Soal Matt pantas sebaik saja Najwa menghampiri kereta Razin dengan mengheret benda ditangan.


“Buat baik dibalas baik. Buat jahat, ini lah padahnya.” Ujarnya lalu menyimbah bumbung kereta BMW milik Razin dengan sesuatu yang melekit. “Okey. Done!” Dia tersenyum puas. Glove ditanggal dan disangkut semula di tempat asal. Dia meluru masuk ke dalam kereta bersama Anis. Enjin dihidupkan. “Bye, Matt.” Sempat Matt dilambai sebelum pintu kereta ditutup. Lima saat kemudian, Swift putih bergerak laju menyusur ke jalan besar.


Setelah siap membuat pembayaran, Razin kembali mendapatkan Matt. “ Mana budak gila tu?”


“Dah balik.” Jawab Matt sepatah.


Razin merengus. “ Tak kenang budi punya perempuan. Tak tahu nak berterima kasih langsung.” Omel dia geram. “Jom blah.”


“Belum boleh blah lagi.”


Langkah terhenti. Muka Matt dipandang. “Asal? Nak tunggu apa?”


“Kena cuci kereta kau dulu baru boleh balik.”


“Tak payah. Aku dah cuci semalam.”


“ Tapi untuk hari, kau harus cuci.”


“Haisyh! Kau ni apehal nak paksa-paksa aku cuci kereta. Tanak ar. Kereta aku berkilat lagi.” Kata Razin bersungguh-sungguh.


“Tadi ya... memang berkilat. Sekarang... tak lagi.”


“ Matt, kau sakit apa sebenarnya ni? Melalut tak tentu pasal tetiba je. Dah! Blah!” Razin makin pening melayan kerenah lelaki itu. Dia berpusing untuk mendapatkan kereta dia. Namun langkah dia mati tiba-tiba. “Subhanallah!” Serunya dengan mata terjegil. Mulut dah bulat membentuk ‘O’. Terasa masa terhenti serta merta. Keadaan yang sama berlaku pada kereta Najwa kini berlaku pada kereta dia. Gigi-gigi sudah berlaga antara satu sama lain. Geramnya kembali menonjol. Dan tanpa sempat berfikir dia terus... “Tak guna!!!!!!!”


Matt yang berada di belakang pegang tiang kuat-kuat. Mendengar jeritan Razin itu mampu membuatkan benda sekeliling dia berterbangan lintang-pukang. Okey, hiperbola yang melampau. “Bro, bawak mengucap.”


Muka diraup kasar. Seorang pekerja cuci kereta yang lalu di hadapannya dipanggil. “Tolong cuci kereta tu.” Dia menuding ke arah BMW yang berada tidak jauh dari mereka. “Sampai bersih. Berkilat macam baru beli semalam.” Pesan dia lagi dengan nada suara yang terketar-ketar menahan sabar. Kunci kereta dihulur. “Tolong cepat. Terima kasih.”


“Razin...” Panggil Matt perlahan. Risau jugak kalau Razin bertindak diluar kawalan dan melempiaskan marah terhadap dia.


“Matt, tolong baca ayat-ayat penenang hati then tiup laju-laju dekat muka aku. Sabar aku dah tak ada ni. Kalau dia ada depan mata aku sekarang ni, confirm next week aku naik court.”


“Kes apa?”


“Bunuh orang dengan niat!!!”

***********

toucholic

toucholic

Hot N Cold

Hot N Cold
Apa yang terjadi bila air panas bertemu dengan ais cube?

sweet sours

sweet sours
friendship is a sweet relationship

Bila Amar Dah Suka Dia

Bila Amar Dah Suka Dia
Inilah jadinya bila Amar dah jatuh chenta